Akhirnya Temanku Berani Di Sunat

Hari ini aku mendapat kabar dari temanku. Dia baru saja selesai di sunat. Wah akhirnya berani juga dia . Padahal dia udah kelas 9 lho. Aku ingat sekali kalau dia sering jadi ledekan teman-temannya karena belum berani di sunat( padahal aku juga ikut meledek).

Kebetulan rumahnya dekat dengan rumahku, dulu kita sering main bola bareng dan diantara teman-temanku main bola, Cuma dia yang belum di sunat. Jadinya ya dia jadi bahan ledekan kami.

Dia takut sekali dengan kata sunat. Hahaha… lucu juga ya, meskipun mugkin kalau aku jadi laki-laki juga takut. Tapi sunat atau khitan itu hukumnya wajib bagi muslim laki-laki.

Sunat/khitan/circumcision yang istilah medisnya circumtitia adalah membuang sebagian dari kulit ujung penis atau juga disebut kulup, yang biasanya banyak kulit yang dibuang atau di ukur kepala penis.
Dari segi kesehatan banyak manfaatnya lho, diantaranya bisa membuang tempat bersarangnya kotoran.

Mungkin bagi setiap cowok punya pengalaman berbeda saat di sunat. Kata temanku itu saat di sunat tidak sakit lho, cuma saat buang air kecil terasa perih. Ahh… aku jadi ingat dengan kakakku dulu. Dia nangis waktu habis di sunat karena saat itu aku tiba-tiba duduk di pangkuannya. Waktu itu aku tidak tahu (masih kecil).

Oh iya, gimana ya perbedaannya antara yang udah di sunat sama yang belum? (tapi kedua-duanya aku belum pernah lihat sih). Adakah dokter yang bisa menjelaskan?
Maaf jika posting aku kali ini agak kurang sopan.

This entry was posted in kisah and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

256 Responses to Akhirnya Temanku Berani Di Sunat

  1. renxe says:

    hehehehe penasaran ya? sunat tu bayangkan seperti buah pisang yang masih utuh. kemudian kupas kulitnya tapi ngga sampai pangkal, cukup 2/3 dari ujungnya, kemudian buang kulit yg udah dikupas tadi.

    nah seperti itulah perbedaannya…hihihihi…

    pengalaman sunat tiap orang beda2 tergantung dokter/mantri nya juga. kalo aku dulu waktu sunat ga pake obat bius, cuma disemprot pake cairan dingin. dan prosesnya cepet banget, waktu itu ama mantrinya diajak ngobrol sebentar, eh tau2 udah diperban. salut ama deh pak mantri… :D

  2. immoz says:

    bwaaaaaah gak pengen comment………
    OKE AKU AKAN JUJUR KEPADA DUNIA BAHWA AKU… (ah gak jadi dehhh)

    di agamaku, wajib tidaknya sunat itu… heee aku juga gak tau, tapi di cerita alkitabku, Tuhanku juga disunat. well sunat memang budayanya…

  3. jojo says:

    sunat???
    wah…cukup sekali aj bwtqu,biarpun dikasih duit bnyk, haha…

    dulu aq disunat mantri…yg kyknya msh amatir bgt soal sunat menyunat, alhasil sama aj aq jd kelinci percobaan…sakit bgt, pa tu mantri lupa ga pake bius ya????

    tp klo mw bandingin, kyknya jauh lbh sakit berkali kali sama ibu yg nglahirin bayi…
    tarohannya aja nyawa, ga kebayang gmn sakitnya…

    makanya…sayangi ibu ya smwnya…

  4. redesya says:

    @renxe
    jadi seperti buah pisang gitu….
    Wah kak renxe beruntung, tidak merasakan sakit..,mang dulu di sunat usia berapa?

    @immoz
    Atau jangan-jangan kamu…..*eh nggak jadi aku terusin…^_~

    @jojo
    kalau nggak pakai obat bius sakit ya? Iya melahirkan itu pasti lebih sakit. Aku tak akan bandel lagi sama mama dech…

  5. renxe says:

    disunat pas klas 1 smp

    yoi…..pas disunat emang ga sakit. penderitaan yg sesungguhnya justru pas perawatan sesudahnya.
    mau pipis ngga nyaman, duduk susah, jalan apalagi…trus perbannya jg tiap pagi musti diganti…dan itu ampe hampir 2 minggu..

    tapi kynya masih ga sebanding dgn yg dirasakan seorang ibu yg melahirkan ^^

  6. redesya says:

    @renxe
    hmm,kls 1 smp y.., kakakku dlu kls 4 SD, owh lama jg y..,tp sekarang katanya 2 hari dah bisa sembuh..

  7. yakhanu says:

    saya sunak kelas 4 SD dulu masih kecil sekarang udah gede… hehehe..

  8. redesya says:

    Wah sama kayak kakakku ya..

  9. renxe says:

    iya lama soalnya mungkin masih cara tradisional (mantri, bukan dokter), ga pake bius juga… ^^

  10. redesya says:

    Wah pak mantrinya hebat ya..,nggak pakai bius tapi nggak sakit…

  11. Rindu says:

    ehm … takut ah disunat :( saya takut !!

  12. redesya says:

    Owh… Mbk rindu takut juga ya…

  13. immoz says:

    Eh untuk anak cewe ada kewajiban yang mirip2 kayak sunat gak?

  14. renxe says:

    iya udah terampil banget kynya jadi cepet prosesnya. jadinya blom sempet ngerasain sakit.

    @ immoz : kalo untuk cewek ga ada yg bisa “dikupas” kali hehehe…

  15. redesya says:

    @immoz
    hmm, udah di jawab ma kak renxe, tapi sunat bagi cewek tidak wajib…

    @renxe
    kalau gitu, jika ada yang ingin di sunat mendingan cari dokter yang dah terampil aja ya…

  16. akaldanhati says:

    alhamdulillah saya sudah disunat pas mau masuk SD, jadi ga bgitu malu diliatin tamu2.. hehe

  17. zulfaisalputera says:

    Oh iya, gimana ya perbedaannya antara yang udah di sunat sama yang belum?

    Susah menjawabnya.
    Tergantung perbedaan dari sudut pandang mana, bentuknya atau afeknya?

    (Maaf!)

    Tabik!

  18. redesya says:

    @akaldanhati
    hmm, berarti masih kecil ya..,tapi dah berani…

    @zulfaisalputera
    kalau efeknya gimana pak?

  19. Black_Claw says:

    efeknya kalau menurut pakar seksologi jadi lebih sensitif…

    *loncat ke empang*

  20. redesya says:

    Owh gitu…,maaf aku tidak tau. Eh jangan lompat pak…^_~

  21. Iman Kristen says:

    Sunat baik juga untuk kesehatan kok…,

    Salam,

    Kebenaran Sejati

  22. BanNyu says:

    ha ha ha …. Rere berani juga ya nulis beginian ….

    Jadi inget dulu waktu saya disunat, yang nganter 1 Rt, naik motor rame2.

  23. Aulia says:

    sebuah sunnah rasul kembali digelar rupanya ya

  24. redesya says:

    @Iman Kristen
    wah iya pak, betul…
    Salam kembali…

    @BanNyu
    Maaf kak..,aku tidak bermagsud bicara tidak sopan, aku hanya ingin tau saja.
    1 RT..,wow..rame banget dong…,jadi kayak konvoi gitu…

    @Aulia
    bukannya itu wajib bagi cowok mbak?

  25. aku juga dulu waktu TK takut di sunat
    Tapi akhirnya mau juga :D

  26. redesya says:

    Wah, bang Achoey takut juga ya…

  27. enggink says:

    gimana ya perbedaannya antara yang udah di sunat sama yang belum?

    hehe, semoga rasa penasaran itu ngga membuat jadi pengen ngintip cowo mandi :grin:

  28. redesya says:

    Hahaha, enggak lah. Masak ngintip sih…

  29. zulfaisalputera says:

    Masih perlu terus diomongi soal efek sunat?

    Jalani dan rasakan aja, mungkin lebih baik!

    Tabik!

  30. redesya says:

    Aduh pak, maaf.. Tapi aku beneran tidak ngerti magsudnya… Huh aku memang lemot…, sory ya pak..

  31. Mudabentara says:

    heheh… sunat ya, aku sunat nya waktu kelas 3 smp kok..heheheh,

  32. redesya says:

    Wah, sama kayak temanku dong.., takut juga ya? ^^

  33. Mudabentara says:

    iya juga seh mbak, tapi…..ya diberaniin dunk… kan malu sama adikku yang dah duluan..hehe

  34. redesya says:

    Hehehe, adiknya berani duluan…

  35. bayu200687 says:

    banyak bgt yg koment
    denger2 termasuk sunah juga klo cwe disunat. bener ga ya..?

  36. redesya says:

    Kalau buat cewek setau aku hukumnya sunah…

    • matt says:

      kenken..knapa kamu mau disunat pas dewasa?
      aku jadi ngeri ngebayanginnya
      apalagi pas bagian yang bedarah2 itu
      gimana perasaan kamu pas selesai kenken?

      kak kenken….
      ada yang tanya nih…
      jawab dunk!!!

  37. yani says:

    Cewek juga bisa melakukan sunat. Caranya dengan membuang kulit yg menutupi ( ehmm…) bagian klitorisnya.

    Tujuannya juga untuk kebersihan.

    Jadi kalo cowok disunat dengan membuang ‘kulit pisang’ nya, maka cewek disunat dengan membuang ‘kulit kacang’ nya hehehhehehe :D

  38. redesya says:

    oh begitu ya mbak….

    thanks ya dah mampir

    • Tommy says:

      ken, kalo aku mau daftar sunat dengan adek kamu bisa tidak?? bagaimana caranya ,dimana alamat apa nomornya, kalo bisa email langsung ke aku yach. trims

  39. yani says:

    Mbak Redesya doyan banget membahas maslah sunat.

    Mbak sendiri sudah disunat belum ??? Kan sunah hukumnya dan baik untuk kebersihan ?

  40. redesya says:

    Aduh mbak….., aku itu doyannya makan sayuran, nasi goreng, ayam bakar, bubur manado, bakmie juga… hehehe..

    Kalau aku kata ortu sih uda waktu bayi gitu

    Btw thanks ya mbak dah mo kasih comment, mungkin kita bisa berteman?

  41. yani says:

    Monggo Mbak ;) nice to meet you :)

    Aku juga udah sunat waktu bayi kata nyokap.

    Ndak bisa ngebayangin kalo cewek udah segede gini baru disunat…malunya itu loch Mbak

  42. redesya says:

    Nice to meet you too..
    Hahaha, nggak usah dibayangin mbak…

  43. Adam says:

    Kayaknya bentar lagi giliran Mbak Angelina Sondakh yg bakal disunat nich hehehheeheh

    Selamat ya Mbak Angie

  44. redesya says:

    Hahaha, apa ada sunat orang dewasa?

  45. Rina says:

    Sunat orang dewasa kan hal yg lumrah mbak. Lihat saja klinik-klinik yg ramai menawarkan jasa sunat laser.

    Banyak koq orang yg sunat dewasa. Bahkan yg non-muslim pun banyak yg sunat dewasa untuk kebersihan dan kesehatan.

    Apalagi dengan teknologi sunat laser yang lukanya langsung kering. Hari Sabtu sunat, hari Senin sudah bisa masuk kerja seperti biasa. Nggak perlu minta izin cuti hehehehe

  46. redesya says:

    Owh, gitu ya mbk…

    • blue says:

      Emank kalo udah disunat otomatis terhindar dari resiko kejepit resleting celana ???

      Kan tetap aja bisa kejepit, kalo cewek,nah gak mungkin banget bisa kejepit resleting celana heheh

  47. edy says:

    sunat? udah pernah, cukup sekali deh…
    ya iyalah kalo dua kali bisa abis :lol:

  48. redesya says:

    Owh, udah ya.., usia berapa disunatnya?

  49. faizmh says:

    Hem…jgn tanyakan kapan disunat,gmn rasanya, gmn efeknya, dan bentuk akhirnya…intinya luar biasa deh! He2

  50. redesya says:

    Hmm, aku nggak tanya lagi dech…

  51. Nadia says:

    Nggak usah tanya lagi Mbak, nikmatin aja hasilnya hehhehe

  52. redesya says:

    Iya mbk, aku nggak tanya lagi…
    *bingung mode on*

  53. nuken says:

    Hahaaha…mbak Redesya mang blM prnH liat orang disunat pa?….Mpe sgtu pnasaranx.

  54. redesya says:

    Iya, belum pernah…

  55. yakhanu says:

    sunatt juga seni loh….
    biasa di bentu, mau berapa jaitan, motong pollanya juga bisa di bentuk, pake bena apa,
    tergantung pesanan dech :)

  56. redesya says:

    Lho, bisa sesuai keinginan gitu? Mang ada desain yang bisa dipilih?

  57. Pingback: Ada apa dengan Sunat? « [E.A.P] Amateur Quotes

  58. ratna says:

    Unit Sosial LM Makassar Khitan 172 Anak Putri

    Bertempat di Aula MAN Model Makassar, Jl Sultan Alauddin, Unit Sosial Lembaga Muslimah Wahdah Islamiyah Cabang Makassar menggelar Khitanan Gratis untuk putri berlangsung, Ahad/13 Juli 2008. Menurut panitia, Khitanan gratis ini merupakan program kerja Unit Sosial LM Makassar, yang bertujuan menyebarluaskan sunnah Rasulullah.

    Kegiatan ini mendapat respon baik dari masyarakat, ini dapat dilihat dari jumlah peserta. Sesuai dengan registrasi panitia, jumlah peserta mendaftar sekitar 200 orang, meskipun yang dikhitan sekitar 172 orang. Sebanyak 6 orang tenaga medis dari Rumah Bersalin dan Balai Pengobatan (RBBP) Wihdatul Ummah. Mujiartini, salah seorang orang tua peserta khitanan massal sangat bersyukur dengan kihtanan gratis ini.

    “Saya bersyukur dengan adanya kegiatan ini, karena saya sudah lama mencari-cari tempat untuk mengkhitan putri saya” papar Mujiartini.

    Sebelum khitanan massal digelar, diadakan dialog dengan tema “Mari Jadikan Generasi Muslimah Sehat dengan Berkhitan” dengan pemateri dr. Astia. Selain itu, digelar games yang melibatkan peserta dan orang tua, serta pemutaran film kartun Islami. Sebagai kenang-kenangan, panitia memberi bingkisan kepada setiap peserta khitanan.(Unit Sosial LMCM)

    http://www.wahdah.or.id/wis/index.php?option=com_content&task=view&id=1258&Itemid=1

  59. ratna says:

    Ternyata khitanan massal buat cewek juga ada heheheheh :D

    Siapa yg mo ikutan ??? Hayoo……

  60. redesya says:

    Owh ada juga ya….

    btw aku baru dengar sekarang lho…

    Hayo… hayo…!

    Siapa yang mau ikutan??

  61. immoz says:

    kamu sendiri kan cewe

  62. fandi says:

    wah..aku sendiri barusan disunat saat lulus SMA…mama sih yang paksain..

    yang gak kusangka ternyata aku disunat ama dokter cewek Dr.Rindi (teman ngaji mama)..duh malu sih tapi ya pasrah aja..

    emang sakitnya minta amplop(eh..ampun)..saat disuntiknya..dan memang saat proses sunatnya nggak sakit, tapi setelah itu..1 jam kemudian..ampoon deh!!.

    ..waktu itu yang anter Mama ama tanteku, ya gitu berangkat udah pake sarung..eh..akhirnya pakai sarungnya sampai hampir 2 minggu..maklum baru sembuh setelah hampir 2 mingguan!..

    ohya..apa ada yang pernah disunat ama dokter cewek juga..ato cewek yang pernah ngeliat co disunat dokter cewek?

  63. ratna says:

    Nggak cuma di Makassar, di Bandung juga ada khitanan massal buat para cewek. Diadakan tiap tahun pas Maulud Nabi.

    Yang bikin gawe namanya Yayasan Assalam.

    Redesya mau ikutan ??? Ikut disunat atau ikut nyunat ?? hehehehhehe

    Cewek yang satu ini memang sunat mania hehehhe..

    Ntar kalo punya cowok yg belum sunat gimana ??

  64. redesya says:

    @immoz

    Ya iya lah, masak ya iya dong…

    @fandi

    hahaha…., lebih parah dari temanku ya…, wah aku belom pernah dengar dokter sunat cewek tuh, aku juga belom pernah lihat orang disunat.

    Lho kata temanku dua hari dah sembuh tuh, berarti dokter ceweknya belom ahli tuh…

    @ratna

    hah….,ikutan? kata mamaku aku udah disunat waktu bayi kak…

    btw kakak udah sunat kan?

    waduh!! gimana jawabnya ya…

  65. Indah says:

    Mbak belom pernah dengar dokter sunat cewek ?
    Wah itu kuno!
    Aku dan teman2 pernah ngadakan sunatan masal di 3 lokasi dengan pasien rata-rata 50 anak (8 – 15 th)
    dan ternyata 20 % nya gagal eksesusi karena
    1. melarikan diri
    2. menolak eksekusi
    3. brontak saat eksekusi (yg belum potong langsung dibatalkan, tapi yang telanjur potong ya diterusi)

    Tenaga medis 4 cewek 2 cowok
    uniknya point 2 dan 3 justru yang ditangani oleh juru sunat cowok.
    Jadi terbukti juru sunat cewek lebih bisa mengerti pasiennya dibanding juru sunat cowok.

  66. redesya says:

    hahahaha…

    lucu ya mbak? aku baru dengar lho…
    mbak kok nggak ada URL nya sih? mo kunjungi balik kan nggak bisa.

    Trus mereka kok bisa kabur sih?

  67. Indah says:

    ya emang banyak lucunya dan banyak bikin yang liat ketawa
    Mulai dari nego untuk eksekusi, tarik-tarikan, pengajuan syarat (minta es krim, mobilan, sepeda dll), saat eksekusi juga bikin kita geli (tapi gak boleh ketawa), abis bentuknya macam2 sih. Tapi yang paling aku senang adalah pada saat mereka di potong,

    Sunat itu adalah suatu hal yang menakutkan bagi laki2 karena ada bagian tubuhnya yang harus di potong padahal ia sehat2 aja

    Jika rasa takut mereka lebih besar maka ia akan menolak bahkan melarikan diri seperti tetanggaku yang naik kepohon mangga dan baru turun setelah pak mantrinya pulang.
    Namun jika rasa takut mereka lebih kecil maka mereka akan pasrah untuk di potong. uh.. kacian…

    Kita harus bersyukur terlahir sebagai perempuan.

  68. kenken says:

    Wah….jadi malu ama Redesya n tmen2 cwe dsni dehhh. Cwe tp malah udah disunat dari kecil. Aku cwo 29 tahun baru berani sunat 1 bulan yang lalu. Itu pun karena dipaksa ama adek perempuan ku yang kebetulan dokter. Dan adek perempuan ku itu juga yang nyunatin aku……

    Malunya bukan main disunatin ama adek cwe sendiri…mana asistennya jg cwe lg! Awalnya aku berani disunat karena dijanjiin pake metode smart klamp yg tanpa digunting2 n dijait itu.Taunya ujung kulup ku terlalu pendek kata adek ku.

    Akirnya aku disunat cara konvensional. Sempet mau batalin aja karena ku takut banget. Karena ledekan & rayuan akirnya mau juga aku.
    Sempet ngeri waktu liat dibelah2nya…& ngejaitnya itu loh, sakit buanget !!! kira2 30 menit akirnya selesai juga.

    Huwwwfff…. sampe sekarang malunya masih kerasa. Palagi dia suka ngeledekin aku.

    Ternyata dokter cwe bisa juga nyunatin yach….

  69. kenken says:

    Indaaaaaaaahhhh…:

    Ya pastilah cwo takut. Namanya jg mau dipotong dibagian sensitifnya. Cwe sih enak gk ngerasain disunat.
    Aku aja yg sunat dah gede masih nangis pas dipotongnya. Secara diboongin…janjinya pke smart clamp eh taunya pke gunting jg!

    Coba klo Indah digunting di “itunya”…pasti takut juga kan. Indah koq malah paling senang sih liat dipotongnya. Gak ngeri apa….?

    Indah sunat juga dunk biar adil…ngerasain juga gtu.

  70. redesya says:

    @indah

    hahaha, naek ke pohon? Aduh lucu banget ya cerita mbak indah
    sampe segitunya ya mbak

    @kenken

    waduh! Dah dewasa ya kak, kenapa nggak waktu kecil aja? Dulu pasti takut ya?

    untung dokternya adiknya kakak sendiri
    (kak dokter,ni kak kenken koq nggak di paksa dari dulu ja sih ^^) hehehe

    kalau masih malu, ditutupin ja mukanya

  71. Hejis says:

    sunat ntu opo to mbak? :(

  72. kenken says:

    Sebenernya sih udah dipaksa dari jaman sekolah. Tapi ya krn takut, gk mau lah akunya.

    Udah gitu semenjak adek ku kuliah kedokteran suka dipaksa ama dia juga.Pake dibawa2in gunting sgala lg…. terang aja tambah takut..!

    Katanya “mending kusunatin sekarang apa dijepit dipintu aja ? jadi cwo koq takut disunat sih…?”

    Mana suka ditakut2in mau disunatin malem2 pas lg tidur lg! Sapa yg gk takut coba…..

    Aku sih udah tutupin muka Rere,… eeh karena sakit bgt , berontak… jd ngliat deh pas lg dipotong. Mau kabur tp udah gk bisa karena udah terlanjur dipotong n dipegangin gitu. Huu…uuu mau nangis rasanya tau gak. Liat burung sendiri kebelah n bedarah gitu.

    Eeh… adek ku malah ketawa2 aja lg n bablas terus motongnya.Hiks..hiks.

  73. redesya says:

    @Hejis

    waduh! apa bapak belom….
    nggak diterusin deh

    @kenken

    hahaha…
    lucu banget ya..
    mang dijepitin ke pintu bisa?

    kata temen aku koq nggak terasa sakit ya kak
    dua hari juga dah sembuh tuh..

    wah, pasti kakak dah nangis tuh, sayang banget aku nggak punya permen hehehe
    pas dibelah-belah itu rasanya sakit banget gitu, apa nggak dikasih penahan rasa sakit?

  74. kenken says:

    Dijepitin kepintu..??? Hrrrggghh….dulu sebel bgt denger tuh ledekan tau gk.

    Emang nangis koq Rere… ya karena ktakutan itu sebenernya. Kayanya biyar dikasih permen juga gk ngefek deh..heeeee. Badan dah keburu tegang dari ujung pala sampai ujung kaki.

    Ya dibius lah…klo gk salah sampe 4 kali suntikan. Pertamanya 3 trus pas dicoba dijepit pake kuku adek ku ternyata masih sakit. Akirnya nambah sekali lagi deh. Sakitnya gile beneeeeeeerrr….!

    Dasarnya aku dah takut ngebayangin dipotongnya. Setiap awal potongan masih terasa gitu. Prosesnya jadi makin lama karena aku (maaf) ereksi terus. Jadi susah nentuin motongnya kata adek ku.

    Baru juga lega sebentar… eeh aku spontan treak lagi n mringis nahan sakit lagi waktu dijaitnya. Gilaaaaa…. rasanya suakit beneeeeeerr!!! Setiap jaitan bener2 kerasa kayak gak dibius aja. Mana sampe banyak banget lagi jaitannya.

    Sukur sekarang udah kering lukanya. Tapi masih suka dipreksa aja sih….

  75. piet says:

    Sunat dewasa

    Yup, Sunat Dewasa sekarang emg udh lumrah. Gw jg sunat pas udh dewasa. Gw sunat di Klinik Miranti Kemayoran. yg nyunat dokter Kristina n satu suster, 3 hari dh sembuh tuh.

  76. redesya says:

    @kenken

    aduh, kakak dah nangis? Nggak kebayang gimana lihat kakak nangis…
    semoga dah sembuh

    @piet

    ternyata banyak dokter sunat perempuan ya, aku baru tau
    iya, kata temenku juga cepet sembuhnya..

  77. piet says:

    ga rencana sunat sm dokter cw, udh lama rencana sunat krn alasan demi kesehatan & atas pemintaan calon istri gw jg. pas bisa dapet cuti mlm abis pulang kerja langsung aj meluncur ke klinik itu n pas dokter itu yang praktek.

    Tdnya ga pede, malu n mau batal jg sunat sm dokter itu coz dia cewe, tapi tunangan gw yg ikut nganterin (tapi gak ikutan masuk nemenin waktu gw disunat lho..) minta gw untuk cuek aj, coz kapan lagi mumpung lg bs dapet ya sutralah, gw coba cuek n melenggang masuk ke ruang praktek dokter itu.

    Smp di dlm waktu ditanya sm dokter itu ada keluhan apa gw bilang ga ada keluhan tp mau sunat. Dokter itu tanya kapan..gw bilang sekarang..trus dia bilang coba saya periksa dulu..trus gw disuruh baring di tmpt tidur n dia periksa, ga berapa lama dia bilang ok bisa sekarang..trus dia panggil 1 suster untuk siapin peralatan n bantu dia.

    Trus disunatlah gw..n aman2 aja ga ada peristiwa yg aneh2 coz gw emg dah niat disunat & respect sm tuh dokter..prosesnya ga lama & ga sakit. Selesai sunat gw pulang boleh pake celana, cm dokter itu bilang kalo bisa pas di rumah pake sarung aja, jangan banyak jalan2, kena air n jangan makan yang poedas2 dl biar cepet sembuh. 3 hari lagi gw disuruh balik untuk kontrol n ganti perban.

    3 hari kemudian gw balik untu kontrol. pas dokter itu periksa ternyata dah kering lukanya…lega rasanya…belakangan gw baru tahu kalo dokter itu resident bedah..untung banget gw.

  78. redesya says:

    Wah, pengalaman ketika disunat memang beda2 ya, ada yg sakit ada yg tidak merasa sakit..
    apakah ada perbedaan antara sebelum disunat ama setelah disunat?

  79. putri says:

    Jelas ada perbedaan lah redesya…yang paling kelihatan ya bentuknya donk…n kalo kata cowoq ku yg baru disunat jg kalo pipis sekarang lebih plong n lancar rasanya…

  80. redesya says:

    Owh,gitu ya kak…

  81. dinda says:

    Kalau mau tau gmn cowo disunatin, aku punya foto2 sunatan yang Redesya bisa liat. Dokter-dokternya cewe & ada pasien dewasa juga. Dijamin ga porno, cuma untuk pengetahuan aja & ga ada virus. Kalau mau bisa gw kirim via japri, kirim email ke gw aja ya.

  82. kenken says:

    Pebedaannya….??? Ya pasti bentuk fisiknya dong. Tadinya ada jaketnya(baca:kulup) sekarang gak ada lagi.

    and terhindar dr rasa parno takut kejepit retsleting skrg. Heheheee…

  83. shinta says:

    Hahaa… lucu jg baca2 ne blog.Mo ikutan bagi pengalaman deh.

    Ternyata smua cowok(termasuk dewasa)pada takut ma yg namanya sunat.Gue ngalamin ndiri ngasistenin sunatan massal ampe sunat di klinik.Dari anak2 ampe orang dewasa.Untuk yg dewasa umumnya mualaf or WNA yg akan menikah dgn cwe WNI.

    Setau ku sunatan paling pas umur2an SD gitu deh. Jd kaget jg pas ada pasien dewasa yg notabene XL size. Lucu n stengah gak percaya liat segede gitu belom disunat. jujur aneh gitu ngeliat bentuknya…

    Buat cowo2 yg belom sunat sbaiknya cpt disunat deh. Coz selain wajib hukumnya, baik buat kesehatan jg. Hmmm… secara estetis jg sih. Gak usah takut, gak sakit koq.

    Buat temen2 cewe yg punya pengalaman ngliat ato mengkhitan pria dewasa bagi2 pengalamannya jg yaah.

    salam.

  84. redesya says:

    @dinda

    owh, kayaknya menarik ya kak, apa kakak sering foto tiap kali ada sunatan gitu?
    boleh juga kak

    @kenken

    owh gitu ya kak
    udah nggak takut lagi kan? sekarang dah sembuh kan?

    @shinta

    wah aku baru tau kak
    memang banyak yang takut sunat ya kak…

    Buat kakak-kakak semua sekarang aku pindah rumah ke

    http://radesya.com

  85. Dino says:

    Kalo cewek ada yg disunat pas dewasa nggak ?? Gimana dengan para cewek mualaf ??? disunat gak ???

  86. Rony says:

    Aku sunat ketika dah kuliah semester 2, sebenarnya aku takut untuk di sunat tapi karena mamaku maksa terus aku jadi kelimpungan. Aku di sunat sama kakak angkatku cewek, namanya dokter Maya dan dokter Hany.mareka berdua adalah anak asuh mamaku.suatu hari mama memaksaku untuk mau di sunat.Akirnya aku memberanikan diri. Sebenarnya aku malu karena dokternya cewek.katanya mbak maya di sunat itu gak sakit kayak digigit semut. Tapi ternyata salah besar.Waktu penisku di suntik rasanya suaaaaaaakiiit sekali sampek aku nangis.aku sempat lari dari tempat tidur tapi di ruang tamu aku dipegangin sama pak.Pri(sopir mamaku) dan pak Jono ( Tukang Kebun ).Akhirnya aku dibawa masuk ke kamar lagi.Rupanya mama telah mengatur segalanya termasuk kemungkinan aku lari.Di dalam kamar aku dipegangin sama pak Pri dan Pak Jono.penderitaanku belum tuntas, karena mbak Hany menyuntik penisku lagi sampai 3 kali.Aku menangis sekeras kerasnya,akirnya aku nyerah.Penisku berhasil di eksekusi.Setelah selesai aku disuntik tidur.Dua hari kemudian perban nya dibuka.Rasanya sakit karena perbannya lengket.Mbak Maya sempat menggodaku ” gimana klo di suntik bius aja” biar gak terasa sakit. Kontan aku menolak mentah mentah.Aku dah kapok penisku disuntik dan dah kapok disunat. Cukup satu kali aja

  87. Dinda says:

    Kirim fotonya kemana Redesya????

  88. radesya says:

    kak Dinda kirim ja ke

    radesya@gmail.com

    atau ntar aku kirim mail ja ke kakak untuk kasih tau alamat mail aku yang lain

  89. Dinda says:

    udh dikirim sya…

    wah, terima kasih banyak ya mbak…

  90. Tommy says:

    Mbak Radesya, Aku Juga Pengen Lihat dong Gambar Cowok disunat. Buat Bahan Referensi karena dalam waktu dekat ini aku pengen Juga disunat. Trims

  91. radesya says:

    Tommy, iya ntar aku kirim ya, aku dapet gambar dari kak dinda

    • Tommy says:

      Trims, Aku tunggu yach kirim gambangnya di email aku di yahoo aja.

      • alan says:

        tommy.. kirimin ke aku juga dong
        foto tentang sunat
        mungkin aku juga akan menjalaninya dlm waktu dekat

      • thomson says:

        minta doang alamat email kamu biar bisa dikirim ke kamu

        alamat mail aku?
        ok, radesya@gmail.com

      • alan says:

        email ku xychelops@yahoo.com
        thomson kirim ke aku yah gambar2nya
        penasaran banget nih gimana…
        di tunggu lho!

      • thomson says:

        bukan de radesya, tapi email si alan. jadi setelah melihat gambar yang dikirim mbak dinda. bagaimana sunat itu?? mengerikan juga . kalo sunatan masal kasihan juga si cowo, dilihat ama banyak orang yach. jika mau disunat dengan dokter cewe dimana yach, karena kata orang lebih teliti dan manusiawi.

        maaf kak…, apa kakak pingin disunat? kalau menurut temanku yang baru disunat, katanya tidak sakit koq, dia juga bilang dua hari sudah sembuh, sekarang kan dah canggih gitu kak. Kakak kalau dah dewasa mending disunat dokter cowok saja kak…, maaf usia kakak berapa?

      • matt says:

        thomson … email-ku. iceberg_6767@yahoo kmu juga punya yah photo2 or kmu ada pengalaman?… share ku aku yach….

      • thomson says:

        usia aku 21 tahun. abis kata orang kalo dokter cowok tidak sabaran. kalo dokter cewek lebih ramah ,sabar dan keibuan. jadi kita tidak terlalu takut. bukannya dokter cewek itu juga bisa nyunatin orang ?? untuk matt ,aku belum disunat jadi tidak ada pengalaman buat diceritain.

        kalau dokter mah harus sabar kak.., aku juga baru tau kak ada dokter cewek buat sunat gitu, trus rencananya kapan kakak di sunat?

      • thomson says:

        Aku Sich Pengennya Disunatnya cari waktu yang agak sepi,biar ke dokternya tidak malu. sama cari dulu metode apa yang bagus sama dokternya juga. ada yang bisa kasih info dokter dan cara yang tidak terlalu sakit dan hasilnya bagus tidak ??

        hahaha, kakak lucu deh
        di rumah sakit kan tidak ada yang lihat, nah kecuali kalau sunatan masal, itu baru banyak orang kak

        kakak tinggal di mana?
        ntar aku tanyakan dulu ya kak, ntar aku kasih tau jawabannya

      • thomson says:

        Aku Tinggal di daerah Jakrta Timur, di daerah Jatinegara. minta tolong yach Mbah Rade. aku tunggu jawabannya. kalo bisa nama , Alamat , No Telp dan biayanya. trims aku tunggu

        iya deh kak, ntar aku usahain…
        owh iya, kakak kan bisa hubungi Rumah Sakit terdekat, bisa tanya lewat telpon dulu

    • Gonad says:

      Ra aku minta gambar yang kamu dapaet dari kak dinda donk!! kirim ke emailku yach! iniemailnyajojo@yahoo.com
      thx b4..

    • thomson says:

      Kalo di Rumah Sakit kayanya Kurang Private dech, khan tidak enak dilihat orang2 koq udah gede baru disunat , mana jalannya terseok2 dan pelan2/ kalo dirumah dokter khan lebih sepi

      waduh! kakak, di rumah sakit juga nggak ada yang lihat koq..

    • hermanto says:

      Ra..kirim ke aku Juga dong..

  92. Albert says:

    Aq 21 tahun pengen sunat sama dokter cewek, tapi takut yang mau disunat tegang kalo dokternya cewek, mending ke mantri aja dech, tapi ngeri juga…

    aduh!! kakak jangan takut ya…
    kata temenku nggak sakit koq, sekarang dah banyak tenaga ahli koq

  93. Belle says:

    radesya, aku mau donk picnya… buat referensi ajah..

  94. radesya says:

    @Thomson
    kakak tinggal di jakarta timur ya
    Kakak datang ja di Rumah Sunatan Cipinang
    Jl.Jend Basuki Rachmat no.1 07/10 Cipinang besar selatan
    Jakarta Timur
    (deket pasar gembrong)
    untuk lebih jelasnya kakak telphon ja ke
    (021)8516881, 70331232,70331233

    hubungi ja ya kak, ntar tanya ja, banyak metodenya koq, ada yang smart klamp atau metode inofasi baru yang tanpa jahitan, tanpa perban dan bisa langsung beraktifitas

  95. donny says:

    gw baru kul smt awal neh_
    blm sunat (mlu…. ^_-)
    bonyok maksa2 apalagi ce gw, skrg qt lg break!
    tp kan gw takut, bayangn aj, c’DD dpotong…
    g kebayang!!!!
    aku baca blog ne niatnya buat reffrence j_
    Tpi bikin ngerti_
    c’DD jadi ngilu2 gmana gt_
    give me advice please_

    • thomson says:

      Mendingan, kamu Langsung ke dokter aja. cari dokter yang buat kamu nyaman dan tidak takut. kalo sakit yach wjar aja, namanya juga ada yang dipotong dan berdarah. tapi khan dibius. yang susahnya itu malunya kalo sunat udah gede. minta didampingin aja ama orang yang kamu percaya

    • gak usah gak usah, kita senasib aja…. tu gak ngaruh kesehatan kok… udah gak usah, beneran gw dah bacadi berbagai ensiklopedia dan internet… sunat tu cuma budaya jaman dulu aja yang kebawa2 sampai sekarang… percaya deh…

      mungkin alasan paling tepat cuman buat bikin bagus aja bentuknya,,, tapi kan juga dah bagus meskipun gak sunat,,,

      • radesya says:

        eh, jangan didengerin apa kata bukancowoksejati, tau kan kenapa, karena dia itu bukan cowok sejati, so…, mana berani dia sunat,.

        aku dah punya referensi dari banyak dokter koq, kalau sunat itu penting buat kesehatan, bukan cuma sekedar budaya zaman dulu. Percaya deh , kalau kurang jelas coba tanya ma dokter

    • jasa says:

      kalau mau liat foto sunat massal
      penyunatnya cewek masih muda lagi cantik
      hub di just_a80@yahoo.com

  96. Piet says:

    Buat yang serius mau sunat dengan metode konvensional, telepon aja Klinik Miranti di Kemayoran 021-4255527. Kalau mau bisa bikin janji disunat sama dokter Kristina seperti gw, atau kalau malu disunat sam dokter cewe bisa bikin janji sama dokter cowo yang ada di klinik itu.

  97. blue says:

    UNTUK membantu warga kurang mampu, Yayasan Assalaam Jln. Sasakgantung Kota Bandung menggelar khitanan massal memperingati Maulid Nabi Muhammad. Khitanan pada Minggu (22/3/09) terbuka untuk umum dan gratis dengan informasi di telf. 022-4201564

    Info dari http://www.pikiran-rakyat.com. Khitanan massal ini berlaku untuk kelaki dan perempuan segala usia.

    Jadi buat cewek-cewek yg belum disunat juga bisa ikutan :)

    • radesya says:

      ayo! ayo! siapa yang mo daftar?
      mumpung gratis lho… :D

      • tommy says:

        Kalo sunatan massal tapi di bandung khan jauh. mendingan bayar tapi privasi terjaga, emang tidak malu lihat ramai-ramai ama orang orang?? aku juga mau sunat tapi masih pikir2 cari waktu yang tepat. mbak rades thank atas alamat dokter tapi itu juga klinik yach ada yang pribadi tidak??

      • radesya says:

        kak Tommy, mungkin ada yang dokter koq, sekarang kakak udah disunat belom? tanya ja via telpon, buat janji sama dokter gitu…
        jangan takut kak, kata temenku nggak sakit koq…, percaya deh…

      • tommy says:

        mbak radesya, membayangkan saja disunat aja sudah mengerikan. membaca cerita orang-2 koq banyak merasa jika sudah besar teru baru disunat adalah menyakitkan.

  98. La-T2 says:

    Mw jg d0nx fotonya.
    Kirim ke arieslatitu@gmail.com

  99. blue says:

    Namanya juga untuk membantu warga kurang mampu. Privasi sich seadanya aja.

    Minimal untuk sunat cewek, dilakukan di ruang tertutup dan nggak ada 1 lelaki pun yg boleh masuk.

    • Bondan says:

      hmm..aneh..kenapa kalo sunatan massal (bahkan sunatan pribadi) laki-laki banyak banget perempuan yang terlibat & ngeliat ya…????

      • radesya says:

        kalau nggak pingin dilihat, minta tolong ja sama dokter agar nggak ada yang boleh masuk..

      • Bowo says:

        Pengalaman saya begini, karena kesulitan ekonomi, saya menjadi peserta khitanan massal. Saya tinggal dgn mbak (kaka perempuan) saya, sementara dia hanya buruh industri garment.

        Ketika di daerah rumah kami ada khitanan massal, saya pun didaftarkan oleh mbak saya. Senang sekali akhirnya saya akan dikhitan juga sekalipun mungkin terlambat sekali karena saya sudah kelas 3 smp.

        Khitanan diadakan di tenda hajatan yang didirikan di sebuah lahan terbuka. Benar-benar terbuka tanpa ada dinding yang menutupi. Suasananya persis pasar saja, banyak sekali orang yang datang, bahkan teman2 sekolah saya yang perempuan bisa ikut melihat. Padahal saya butuh privasi, paling tidak tanpa harus ada teman2 perempuan sebaya yang melihat.

        Hampir saya membatalkan ikut untung mbak saya yg meyakinkan untuk tetap ikut, soalnya kapan lagi bisa dikhitan.

        Akhirnya saya ikut juga pas sampai giliran saya, sekalipun harus menahan malu tidak hanya karena mendapat petugas yang mengkhitan dua2nya perempuan tetapi juga karena dilihat banyak pasang mata. Saya jadi semacam tontonan-lah termasuk oleh teman-teman perempuan saya.

        Menurut saya sebaiknya hanya paramedis dan seorang kerabat saja yg boleh ada ditempat khitanan massal berlangsung.

        Setelah proses khitan, selesai juga hubungan peserta dengan panitia. Padahal kan butuh kontrol pasca khitan juga. Untung ada bidan yang tinggal di dekat rumah kami yang dengan sukarela mengontrol luka pasca khitan saya waktu itu. Ada baiknya jika ada pelayanan kontrol pasca khitan yang diupayakan oleh panitia.

        Oleh karena itu menurut saya seharusnya ada standarisasi agar lebih manusiawi dan sesuai standar medis, bukan sekedar memecahkan rekord berapa banyak anak yang dikhitan seperti pada beberapa khitanan yang pernah diadakan.

      • ningrum says:

        Duh ga kebayang malunya ya mas Bowo :-) Kalau saya pribadi, bagaimanapun bahkan setiap anak kecil pun punya privacy yang harus dihargai. Semoga someday lebih baik deh.

  100. bima says:

    mbak aku mau donk foto sunat dewasanya kirim ke bima.senopati@gmail.com
    thx

  101. taufik says:

    dulu waktu aku kontrol (bukan k*nt*l) sunatku ke dokter malah ada orang yang sudah tua (kira2 usia pekerja) baru aja sunat malah diantar oleh sang istri. wakakaka. ini beneran gak bohong. keliatan banget dia sunat soalnya jalannya terpincang-pincang. mungkin dia baru masuk islam. yang ada dalam pikiranku kira2 pake apa ya potongnya? apa gak susah tu potong kulitnya.

    Red: wah, nggak ngerti juga aku kak, dokter yang lebih tau pakai apa

  102. taufik says:

    tambah komen lagi deh. untuk masalah perbedaan sudah sunat dan belum mungkin dapat dilihat dari segi pertumbuhan. karena waktu dulu dikasi tau kalau gak sunat gak akan tinggi. tapi aku lihat2 ternyata bener juga. entah kenapa saat anak laki2 pada masa pertumbuhan bagi yang sudah sunat akan tumbuh tinggi lebih cepat dari pada yang belum. tapi entah kenapa wanita lebih cepat tinggi dari pada pria. survey aja sendiri.
    melihat dari segi kesehatan yang pernah aku baca sih sunat itu perlu karena untuk menghindari penyakit yang akan menyebabkan kalau tidak salah kanker rahim yang terkena penyakit saat berhubungan.
    apalagi kalau kemaluannya tidak dibasuh bisa jadi itu sumber penyakit (bakteri2). makanya tiap habis kencing itu pasti harus dibasuh.
    makanya sunat itu harus dipotong ujungnya.
    mbak besok tulis lebih sakit mana hamil dengan sunat? sebelum nulis aku kasih komen duluan yang jelas sakit sunat. karena sunat cukup sekali. dan gak ada yang mau dua kali. coba hamil berkali2 juga masih kuat. :D

    Red: yup betul, sunat memang penting buat kesehatan
    hah, nulis tentang hamil? Emang kamu pernah hamil apa? Koq bisa tau..

  103. Kriting says:

    Maaf mabk. boleh saya minta dikirim pic sunat orang dewasa? sebab teman saya mau sunat tapi masih bimbang dan takut. saya sendiri termasuk telat disunat. saya disunat kelas 1 sma. sunat jg dipaksa orang tua. disunat oleh mantri karena dokter tdk ada. saya disunat cara konvesional dan sakit pada waktu disuntik. tapi berhububg malu sdh gede baru disunat, jadi waktu disuntik ditahan sambil lihat gambar disekitar ruangan dan waktu dipotong tidak terasa apa2 tahu tahu sudah disuruh turun aja.sunatnya sih 15 menit dan langsung pakai celana. tetapi setelah 1 jam baru terasa sakitnya karena biusnya sdh hilang.

  104. john aja says:

    ikutan cerita sunat ya aku jg pny pngm sunat sama cewe

  105. john aja says:

    boleh aku juga minta pic nya ya . trims kirim aja ke oke789@gmail.com

  106. Cowok says:

    kalo mo liat add aku aja di yahoo.. cowok_blm_sunat heheheh

  107. Djono says:

    Makan pisang harus dikupas dulu donk kulitnya. Maka para cowok pun disunat.

    Makan kacang juga harus dikupas kulitnya. Cewek juga harus disunat donk hehehee

  108. Cowok says:

    Radesya, kalo mau tau add aku aja di ym aku, cowok_blm_sunat@yahoo.com

  109. andre says:

    mba aku boleh minta ga picnya,
    mau mempersiapkan diri neh buat sabtu depan.. insyallah

    emailku di dewmp3@gmail.com

  110. Rayna says:

    Wew bnyk bnget commentnya hbt, sunat itu kebanyakanny cowokny kalo cowok bagian kepala penis kalo cewek bagian klitorisny? Tp ngeri jga sih d sunat
    Aku pernah nyunatin cowok yg udh dewasa penis ny gede! Cowok itu melihatku dgn rasa malu kt cowok itu ‘pelan pelan y?’ trz kt gw ‘iya iya’ gw memegangny dengan hati2 karena gede pzn hehehehehe

  111. joeyman says:

    ikutan ya

  112. RINA says:

    saya cewek..seorang mualaf.setelah berkahwin dgn suami saya.dia membawa saya untuk bersunat di bidan.ketika itu umur saya 21thn.sakit sih! dan yang palin penting rasa amat malu ketika mahu dibuka kain oleh bidan sebelum bersunat.tetapi alhamdullillah selepas itu,ia pulih dengan cepat.hari kedua udah tidak rasa sakit.tetapi ngak mungkin melaluinya lagi.

  113. joeyman says:

    salam kenal rina saya joey. ada di joemanoke@yahoo.com itu ym ku di add ya

  114. gisca says:

    Cowok2 kok pada takut sunat sih…??? Bukannya tuh wajib sebagai cowok. Kalo takut disunat gak usah jadi cowok laaah. Malu dong sama cewek2. Cewek aja ada yang berani disunat. Contohnya gw

    Gw disunat kelas 6 SD pas libur sekolah. Waktu itu sih yang gw inget cm dikit doang sakitnya waktu dipotongnya. Tp gw sendiri gak tau n gak bisa liat bagian yg disunat. Sesudah 3 hari baru bs liat tp msh gak jelas gitu bentuknya coz msh bengkak. Tp skrg dah sembuh n menurut gw sih jd lbh bagus bentuknya drpd sebelom disunat. Gw liat dr beberapa Miss V temen2 cewek gw yg gak disunat jg lbh bagus n rapih punya gw. Hehehee… lbh simpel gitu deh bentuknya. Gak ada daging lebih or kaya jengger ayamnya gitu. Pokoknya good looking deh n seru bgt pengalaman sunat gw.

    Buat cewek2 yg blom ato takut disunat gak usah takut disunat deh. Bagus lho hasil n efek sampingnya buat cewek. Kalo buat cowok2 yg takut disunat sini gw sunatin aja pake golok kaya di Afrika. Ato mau gw sunat pake cara jepit di pintu tuh ujung kulit tititnya. Dijamin putus…tus….tus!

    Malu2in aja sih, jadi cowok kok takut disunat…!!!

  115. sari says:

    Aduh Gisca, aku sich mau aja disunat karena waktu kecil belum pernah disunat.

    Takut sich nggak juga, walaupaun pasti ada rasa ngeri juga.

    Tapi malunya itu loch, udah umur 25 dan such kerja juga.

    Gimana donk minta cuti sama boss ??

    Trus kalo keluar dari tempat dokter dilihat orang sambil jalan ngankang-ngankang kan malu banget.

    Calon suami sih menganjurkan aku sunat dulu sebelum nikah.

    Gimana yaaa ???

    • JJ says:

      Cewe2 ngapain di sunat? sunat cewe g wajib malah kalo ga bener yg kepotong klitorisnya… padahal daerah tsb banyak saraf sensitif dan merupakan daerah rangsang agar mudah mencapai orgasme….

    • gisca says:

      Ehhmmm…ehm sari da umur 25, mmm gmn ya ??? Iya jg sih, malu jg disunatin usia sgtu. Palagi kita mahluk perempuan. Tp cba aja ke bidan2 or spesialis kilit or kelamin. Setau q sih mereka2 itu yg bs nyunat( utk perempuan). Kamu bs buat janji tuk sunat dirumah ato diklinik mereka tuk jam2 tertentu byr gak ada org yg tau.

      Saran q sih gak ush takut aja, gak sakit2 amat kok. Bandingin aja sm manfaatnya yg bagus tuk kesehatan kt. Gak ush mikir malu2 amat palagi porno. Ms V kt jd lbh mudah dibersiin. Itu sih salah satu manfaatnya aja yg q rasasin slama ini.

      Oiya…seingat q dulu q gak ngangkang2 gtu kok slesai disunat. Tp ya paling bbrp jam stlahnya cenut2 dikit doang wajar laaah. Paling agak ribet pas pipis doang slama seminggu cz blom kering….hihihiiihihi. Dan yg trakir hrs xtra jaga kebersihan Ms V & lukanya slama perawatan. Kayanya klo yg ini sama kalee ya ma perawatan pd sunat cwok.

      Oiya, klo bole tau calon suami km tau drmn sunat perempuan ya ?

  116. bama says:

    ahg di sunat sakit ga sih aku mau disunat nih!!!!!!!!

  117. nurdjaedi says:

    ingat sunat, SD kelas 6 gw disunat, enak, di dokter rawasari. pulang pake sarung. undangan bnyk dtng dari tmn2 bokap gw yg gawe di Dephankam. uang dpt bnyk banget, gw tabung dan gw beliin gitar dan raket badminton yg memang hobi gw…………………………
    gw lupa, kt tmn2, katanye kalau sunat, bisa diukir biar lebih mantap gitu buat bini kita nanti. he,he,he ada2 aja itu anak2 SD pikirannya kok ukir mengukir barang, kaya kerajinan tangan dari bali aje.

  118. fandi says:

    Mbak Radesya..ato Dr ce sunat..
    aku lagi disuruh sunat ama mamaku..
    bisa kasih saran nggak??

    tolong email ke :
    fandiandre@yahoo.com ya??..aku perlu banget tuh info2nya..sekalian aku mau ceritain masalahku.

  119. ragga says:

    haha,gw umur 19 lulus sma baruu disunat. gara2diledekin temen2.
    saking takutnya, gw disuruh ikut sunatan masal yang ternyata semua peserta adalah anak d bawah umuur (mentog2 SD) jadii gw yg paling tua ya di situ.
    mana sempet ada ibu2 yg tanya “adeknya yg mw disunat yg mana mas?” gw jawab , “yg ituu!” (asal tunjukk.

    nah proses dilakuin d ruangan tertutup. d sini gw dikibulin tmen gw. (anjriit loe jang !!!) katanya biar darah ga muncrat, qt dsuruh tlanjang, yawda , tlanjanglah gw masuk ruangan, dsana dokternya kaget, wah malu abiis, mana bnyak anak d bawah umur ,

    tp kata dokter y udah , udha kepalang basah. sebenernya hw pgin dpt giliran trakir biar liat dulu , sapa taw gw bakal mngurungkan niat kaloo tnyata mank horor abis ,
    nah malah gw dapet urutan ptama, kata dokter , aq kan plg tua , jadii sbagai surii tauladan yg baek. bla.bla.blaaa.blaa ,

    aqirnya gw telentang(telanjang bok eke!! maw bikiin film pornoo). sambil diliat peserta laen. udha g sempet malu gw
    katanya ngga sakiit, cuman kyak digigit semut, nah dokter ngoles alkohol k penis gw. enaaak , dingiin2 empuuk
    abiis ituu suntikan mendarat d pangkal peniis,
    srontak gw njeriiiiiittttt sekenceng2nyaa, mpe pada kaget ,
    gw brontak n kluar dr ruangan, ga sempet lagi malu lari telanjang ditonton org banyak(rata2 ibu2.malah pada seneng tuuhh)
    haha,dokternya lgsg ngejar gw, dbawa k meja jagal lagi, proses berlanjut, gw mpe nangiiisss,
    mpe dielus2 ma anak kecil (makasih dek)
    huff, pas dijaiit niieh gga kalah sakiit, tetep krasa periiiiihh bgtt ,
    slesei sunat , gm minta dibiarin bobok dulu, mpe hampir asar baru dibangunin , n krasa penis kayak kebakar.
    gw plang dg tanpa penutup bawah, ga bawa sarung euy. untung naek mobil .

    d rumah kencing ptamaa , rasanya periiiihhh bgt ,

    3 hari berselang perban dibukak , lengkett ,
    sakiiiiiittt bgett ,
    tp abis ituu sembuh deh.
    n temen gw nie , ngabadiin momen gw lari tlanjang
    hahahaha.

  120. jerry says:

    nih aku baru aja slesai sunat pake smart klem….ngga brasa kok(bukan iklan)…langsung bisa naek motor tuh…padahal umurku dah banyak loh..cuma waktu disuntiknya itu ( tapi kan umum smua juga pada taku sama jarum kalo kita lagi sakit ke dokter)…kmdian tau2 dah selesai…kata dokter malah besok kalo mo berenang juga ngga apa2 tuh…….cobadeh…itung2 uji mental????:::

  121. sari says:

    @gisca..

    Iya calon suami gw dari keluarga yg super taat agama…sedangkan keluarga gue kalo puasa pun senin kamis hahahaha..

    bagian apanya sich yg dipotong ?? Masa gak sakit seh ? kn bagian Miss V cewek sangat sensitif banget. Miss V gw pernah kena silet pas cukur aja sakit bgt rasanya..

    Ada gak cewek yg punya pengalaman sunat pas dewasa ?? Sharing donk.

    Gw pernah iseng tanya ke dokter kandungan gw, tapi malah dijawab cewek nggak perlu sunat.

    Gimana dunk ??

    • Tommy says:

      Kalo dokter cewek, yang bisa sunat dimana yach kalo di jakarta ?? ada yang punya info tidak?? ada yang punya pengalaman di sunat ama cewek tidak , cerita dong biar bisa tahu. trims

  122. Melin says:

    Klo sunat bwat cwek ad gx y?
    Klo da pgn twu donk…!
    Kli az qu jga pgn ikutan di sunat…!

  123. agung says:

    wah……mbak gisca ini sadis jg y, masa titit cow mau di jepit ke pintu, mentang2 dia sndri ga pny titit.
    bisa bahaya nih kalo jd cow nya, ntar titit nya bs bengkak.

  124. agung says:

    betul tuh yg di bilang ama gisca, masa cow kalah ama cew, cew aja berani disunat.
    kalo menurut aq, cow ato cew, hrs disunat biar bersih.

  125. sari says:

    Mbak Gisca ke mana ya ?? Ditunggu jawabannya neh..

    Calon suami udah nanya terus kapan gw mo sunat

    Katanya kalo belum sunat, Lebaran gak dikasih angpaw heheheh

    @Melin: Cewek juga disunat koq, mo sunat bareng gw ?? Ntar qta bikin sunatan massal khusus cewek

  126. jasim says:

    awesome stories

  127. Rina says:

    Hi Mba,

    Gimana sih sunat perempuan itu ? apa yang harus dipotong?

    saya baca comment2 di atas, ada yang bilang kalo kulit kacangnya dilepas?

    tapi bagaimana itu bisa terjadi? kalo laki2 kan ada excess kulit yang bisa di potong?

    bagaimana dengan perempuan ?

    jawab ya mba, di tunggu,

    thx

    Rina

  128. ranum says:

    istri sepupu saya muallaf perempuan. waktu itu umurnya sekitar 20 tahun. sebelum menikah dia disunat secara tradisional sama dukun beranak di kota kecil.
    kata dia proses sunatnya sebentar, Miss V dibersihin pake alkohol, terus ujung clitoris dijepit dengan penjepit yang ujungnya bulat. setelah itu digunting deh. sedikiiiit banget diguntingnya. dia bilang sih waktu digunting gak berasa apa-apa, tapi waktu penjepitnya dibuka terus dibeberin bubuk putih berasa perih2 gitu. abis itu langsung pake celana, darahnya sedikit. yang agak gak nahanin malunya, sebab yang nemenin plus megangin waktu disunat camer. dan salahnya sorenya langsung pergi berenang, jadi berasa perih lagi deh. tapi gak lama kok perihnya.

    • Dyah says:

      Kalo sunat cewek yg seperti cerita Mbak Ranum itu sunatnya cuma secara simbolis. Cuma ujung clitorisnya aja yg dipotong atau disayat

      Clitoris cewek itu mirip penis cowok. Clitoris cewek juga punya ‘kulup’ alias kulit penutup yg menutupinya. Seharusnya, kulit penutup ini yg dipotong alias dibuang.

      Manfaatnya clitoris si cewek jadi bersih dan terbuka. Nanti saat mesra dg suam( bukan pacar yaaa ) juga lebih hot dan full sensasi karena clitorisnya terbuka.

      Siapa cewek yg blum sunat ? Silakan ke bidan hehheehe

  129. ummi says:

    mba ranum makasih loh infonya… kebetulan saya mau mengkhitan anak perempuan saya yang sudah besar (SMA). waktu kecil saya dan suami saya ragu2 untuk mengkhitannya, dan sekarang ini saya mencari2 informasi tentang khitan wanita dan ternyata diwajibkan….. hanya saja saya tidak pernah tahu prosesnya seperti apa…. dengan keterangan mba ranum saya jadi mudah menjelaskannya pada puteri saya… terima kasih banyak ya…

  130. GIsca says:

    @ Sari :

    Kalo q sih dlu beneran gak sakit, banget maksudnya. Brasa aneh2 dikit waktu dibersiinnya aja. Klo bagian apanya yang dipotong q jg gak tau persis tp kata kakak2 q yg ikut nungguin sih kulit paling ujung atas miss V gtu deh. Itu loh, yg umumnya nutupin clit cwe.
    Nah, bagian itu yg dibuang(potong) byr clit lbh bersih. Q sendiri jg bru tau hasil akirnya setelah mulai kempes bengkaknya. Jadi lebih sexy lho ngeliatnya, swear ! Yah pokoknya gampangnya jd terlihat bersih gtu lah. Dari segi fisik jg lbh bagus dr yg gak sunat sih menurut q.

  131. Budi says:

    Kebetulan istri saya belum disunat waktu kami menikah. Kira-kira 3 bulan setelah menikah, istri saya kelepasan omong sama kakak perempuan saya bahwa dia belum sunat. Saya sendiri tidak mempermasalahkan, tapi kakak perempuan saya membujuk istri saya supaya mau disunat. Akhirnya kakak perempuan saya mendatangkan bidan ke rumah, dan istri saya pun disunat. Umurnya waktu itu 28 tahun, dan saya ikut menemani selama proses penyunatan. Ternyata sederhana dan cepat. Cuma 5 menit sudah selesai, kulit penutup klitoris diambil 0,5 cm. Istri saya cuma menggelinjang sedikit waktu dibersihkan (katanya agak geli), waktu dipotong cuma sakit sedikit. Selama 2 hari istri saya istirahat di rumah (tidak pakai celana dalam). Hari ketiga sudah sembuh total, dan saya sebagai suami merasa puas. Bekas sunatnya kelihatan sekali, yaitu klitoris sekarang terbuka / terlihat langsung dan bersih. Istri saya juga merasa lebih bahagia. Buat yang belum disunat, sebaiknya menjalani sunat untuk kebersihan dan keindahan. Istri saya disunat umur 28 tahun terbukti baik-baik saja.

  132. Budi says:

    Untuk Mbak Ummi, kalau anak perempuannya yang SMA pingin disunatkan, sebaiknya segera disunatkan saja Mbak. Dengan mendatangkan bidang ke rumah seperti istri saya waktu disunat umur 28 tahun, privasinya lebih terjaga (tidak malu / tidak kelihatan banyak orang). Tapi harus dicari hari libur, biar sekolah tidak terganggu (istri saya 2 hari istirahat di rumah, tidak pakai celana dalam, hanya pakai daster). Omong-omong, kok Mbak Ummi bilang “tidak tahu bagaimana prosesnya”, apa memang Mbak Ummi belum disunat juga ? Seperti istri saya yang disunat umur 28 tahun, buat Mbak Ummi juga tidak ada kata terlambat untuk disunat, Mbak. Yang pasti jadi bersih, indah, suami-istri tambah bahagia (saya merasakan perbedaan ketika istri belum disunat dan setelah disunat…lebih bersih dan bagus bentuknya)..

  133. wanbong says:

    mbak Radesya,
    tolong kirimin pic sunat perempuan dewasa dong, trims

  134. wanbong says:

    Mbak Radesya
    ini alamat email saya bceaco@yahoo.co.id
    thanks sebelumnya

  135. bagus says:

    mmm
    banyak juga yang suka soal sunat menyunat ya
    hahaha

  136. evan says:

    lanjutkan

  137. evan says:

    lanjutkn,,,,lebh cpat lebh baik

  138. Resli says:

    Mba Radesya, aku jg mau dong dikirimin pic sunat perempuan dewasa. Buat referensi ke temanku nih. Abis kt cewe2 dsni msh bingung spt apa caranya. Thx :)

  139. nita says:

    kk yg punya foto2 sunat kirimin donk ke luck15oluck@yahoo.com
    foto sunat cewek y…
    yg gk di sensor…..^^
    trus kalau bisa foto klitoris cewek yg udah disunat
    thanks y…….

  140. dadang says:

    Sbenarnya aku malu mencritakannya, karna ini adalah pengalaman memalukan yang pernah aku dan teman2 lakoni. Adalah aku, yono, boncel dan uyok. aku adalah anak ke-4 (bungsu), semua kakakku adalah perempuan. Waktu itu adalah tahun 2002, kami lagi menikmati libur kenaikkan kelas 5 ke 6. dimana usia rata-rata kami adalah 11 tahun. pada usia tersebut teman2 kami pada udah disunat, sehingga terpikirlah oleh ortu kami untuk melakukan sunat bareng (bukan sunat masal loh). setelah nego dengan kami (ternyata kami semua takut disunat) maka disepakatilah hari H yg jatuh pd hari Minggu (minggu ke-2 liburan). Giliran pertama jatuh pd Yono karna rumahnya keduluan didatangi pakde Karjo (juru sunat), tidak brapa lama terdengar erangan kesakitan yono, yg membuat jantungku berdetup cepat dan kencang. Setelah yono selesai, brikutnya giliran Uyok. setelah agak lama tidak terdengar apapun dari rumah Uyok tiba-tiba terdengar triakan “Ampun Pakde… jangan dipotong…Ampun”. Akupun langsung keluar rumah, saat bersamaan Boncel pun demikian juga. kami hanya saling diam (karena ketakutan, siapa giliran brikutnya). Aku bruntung karna Pakde Karjo mendatangi rumah Boncel sbg korban brikutnya, akupun masuk ke kamar dg glisa, memikirkan apa yg akan terjadi dg ku brikutnya. Tiba2 batinku berkata lari aj jika kamu takut, akupun lari ke blakang rumah secara diam2 ke kebun yg jaraknya sekitar 5 km dan langsung nangkring di atas pohon kelapa melalui pohon manggis yang ada di sebelahnya. Ternyata tidak brapa lama kemudian ada orang yg berlari mendekat persembunyianku. Dan ternyata itu Boncel tanpa memakai celana. Ia pun naik ke pohon manggis di sblah pohon yang aku naiki dan kemudian pindah bersamaku. Akhirnya kami ketawa atas kekonyolan ini. Boncel pun bercerita ia lari dengan cara kebelet pipis dan langsung lari begitu keluar dari toilet. Rasa takut Boncel timbul stelah melihat ada garis spidol yg melingkari kepala “P”-nya yg merupakan garis batas potongan sunat. Stlah (barang kali) 3 jam (sore) kami nangkring di pohon tsb datanglah mbak Lisma (kakak Boncel) dan Panut (adik Uyok) mencari kami. Aku dan Boncel pun turun stlah mendapat kepastian Pakde Karjo sudah lama pulang. Stelah pulang aku dimarah oleh ayahku, dan berjanji utk mau sunat minggu depannya. Namun aku bruntung karena Pakde Karjo mendapat musibah dan harus ke Kalimantan menjenguk ortunya yang sakit. Kulupku pun slamat, hingga liburan usai. (Bersambung)

  141. Nisya says:

    girls…krn penasaran akirnya aku nemu gmn sih cowo disunat. Aaah…ngeliat videonya gak kebayang sakitnya! Duh ngeri deh jd cowo, ngebayangin hrs disunat kaya gini http://www.youtube.com/watch?v=X5pteoM_Lso&feature=related

  142. Lita says:

    Adek cowo ku jg blm disunat, skrg dia udah kuliah semester 2. Rencananya deket2 in dia mau disunat. Tp aku kasian jg sih, cuz dulu udh pernah mau disunat lulus SMP tp ga jd krn dia ketakutan. Maklum jg sih, aku pernah liat sunatan massal dikampus ku disunat tuh ngeri bgt yah! Ga kebayang ngerinya kalo jd cowo ih. Bahkan wktu itu ada org dewasa yg tetep nangis kesakitan. Ngeliat peserta anak2 aja udh ga tega & ternyata org dewasa lbh lama proses nyunatnya ! Kalo yg anak2 sekitar 10-15 menit udah selesai, tp yg dewasa aku liat lama bgt baru turun dr meja. Mukanya tegang bgt sampe meringis kesakitan. Satu hal yg aneh kok yg anak2 dgn dewasa beda cara motongnya. Klo anak2 lngsg dipotong putus ujung kulitnya sedangkan yg dewasa dibelah dulu baru digunting keliling sampe kebuka ujung kemaluannya. Mungkin ada yg bs bantu jelasin ? hehehe
    Oiya, share tipsnya buat nenangin adek ku yg takut disunat yaa. Aku sayang bgt, gak tega jadinya kalo ngeliat adek satu2nya kesakitan.

    • Dwi Tara says:

      via japri ya mbak ini emailku hehehe mail.dwitara@yahoo.com

    • Kadek Lia says:

      Gmn mba Lita adeknya sudah jadi disunat belum?

      Ingin share aja, sebelum sunat adeknya jangan ditakut2in sakitnya disunat atau lainnya. Kalo bisa atau kalo adeknya mau, ditemani aja pas disunatnya. Setau ku kalo ditemani wanita entah kakak atau ibu anak yg disunat jauh lebih tenang daripada ditemani pria juga.

      Emang sih awalnya pasti mereka malu atau nolak ditemani kalo udah agak besar. Tapi tetap ditemanin aja, dasarnya mereka butuh karena umumnya sedang takut kok. Mungkin mba Lita bisa bantu memeluk atau memegangi biar adeknya gak stres/ketakutan saat mau disunat. Bisa juga mendekatkan badan kita ke badannya saat dia sedang dieksekusi buat menutupi pandangannya agar tidak melihat kebawah(burungnya) saat dipotong atau dijahit. Sambil mengelus rambut atau kepalanya tentu membantu banget menenangkan pasien yg sedang disunat.

      Selamat mencoba buat mba Lita dan temen2 perempuan disini. Karena sunat merupakan salah satu jenjang peralihan anak menjadi pria dewasa yg tentunya gak mudah ya buat dilewati. Rasa takut, sakit, dan penderitaan lainnya harus kita bantu juga adek2 cowo kita ini tuk ngelewatinnya dengan rasa tenang dan nyaman. Toh nanti kalo punya anak laki kita harus melewati momen anak kita disunatkan juga kan. :)

  143. tolong kirim foto sunat dewasanya ke facebook herbisbimo@yahoo.com

  144. bubu says:

    hahahaha keingetan jaman TK aku lagi sederan di tepi pintu kelas temenku yang cowo mau pipis minta di bukain celananya pas udah selesai minta dipakaikan lagi eh tahu2 nangis waktu itu aku gak ngerti kenapa tahu2 mobil jemputan bawa dia n ibunya pergi.. dari bisik2 guruku aku tahu dia nangis karena itunya kejepit resleting and disunatlah hari itu juga..
    tapi aku biasa ajah… buttt ngakaknya malah pas udah gede gw baru tahu kejepit begituan hahaha lucu ternyata lemot yah dakuh??? ^_^

  145. ricotjahjadi says:

    sebenarnya justru banyak kerugian yang ditimbulkan dari sunat, khususnya di pihak wanita. penelitian terbaru dilengkapi survey2 yang sangat representatif, coba cek: http://www.sexasnatureintededit.com

  146. dodi says:

    bagi pengalaman ya. aku sunat kelas 5 SD. Sunat dirumah sama pak mantri. mungkin biusnya kurang atau gimana, terasa sakit banget. mana mantrinya kasar lagi. akhirnya selesai juga. setelah buka perban ternyata kulupnya masih lengket.jadi yg terbuka separo, yg masih lengket separo. Aku nggak mau lagi disuruh nyokap ke rumah sakit untuk cek. aku bilang biar gitu aja. rupanya infeksi didalam kulupnya memaksa aku harus cek ke rumah sakit. disana rupanya yg ada dokter cewek. saat diperiksa rupanya dia blom pernah menemui kasus itu. akhirnya dipanggillah dokter yg lebih senior. awalnya aku diusulkan sunat ulang. Astaghfirullah kata hatiku. aku terang aja menolak.
    aku sampai menangis terisak2 karena trauma. sampai banyak perawat yg datang melihat. malu juga. akhirnya dilakukan pembiusan, tapi kulupnya hanya ditarik biar terbuka semua. singkat cerita selesai juga walau harus ditonton banyak perawat.
    seminggu kemudian datang lagi tanpa ditemani. kondisinya sudah terbuka walau pedih banget menjelang sembuh. saat diperiksa dokter tetap aja diusulkan sunat ulang. aku langsung menangis terisak2. saat itulah para perawat berdatangan. aku bilang kalo ereksi bagus kok. sambil ketawa dokternya bilang “coba dilihat kalo lagi bangun!” perawat lainpun ikut tertawa. mendadak dokternya keluar karena ada telpon sambil bilang ke perawat agar dibangunin. aku diketawain perawat karena nggak mau bangun2. dibantu perawat akhirnya bangun so otong. dan dokter bilang “Oke, kamu udah dewasa”. senang, bangga dan malu ama perawat.
    Buat yang mau sunat dirumah cek dulu track record yg mau nyunat. oke.

  147. ricotjahjadi says:

    wah…gila juga tu perawat2… sopan bgt… cari hiburan gratis… ha ha ha…
    mestinya suruh sampe “keluar” aja bos! ha ha ha…

    • piotor says:

      Dulu waktu sunat udah smp. yg nyunat dokter wanita. akhirnya “burungku” bangun dari sarangnya :D terpaksa deh di suruh “kluarin’ dulu ama dokternya… ahhh lega

  148. rahmatsyah says:

    bagi pengalaman. gw disunat umur 16tahun. telat gara2 trauma saat acara sunatan massal. yg nyunat temannya kakak sepupu gw . dokter cewek. orangnya humoris, pandai membujuk gw yg akhirnya mau disunat. kebetulan dia punya klinik, gw disunat diklinik dia. ditemani kakak sepupu gw dan teman2nya yg akan memberi support katanya(sepupu gw cewek). akhirnya dibawa keklinik. waktu akan dibius tiba2 ereksi. mungkin karena udah puber dan saat itu perawat diklinik ikut melihat bersama. kontan aja “bangun”. semua yg melihat jadi ketawa. entah apa yg lucunya. padahal malu bgt ditonton rame2 perawat. apalagi temannya kakak sampai terpingkal2. alhasil semua yg diruangan disuruh keluar oleh dokter. eksekusi berjalan lancar. jujur gw merasakan ngilu saat prosesi. setelah seminggu cek lagi keklinik hasilnya ada sedikit infeksi, 3 hari kemudian periksa lagi, saat periksa diruangan masuk 3 perawat keruangan sambil menanya “wah udah bagus kok sekarang? nggk bangun lg?” sambil tersenyum. gwpun bangga akhirnya disunat.

  149. Gerry says:

    kadang banyak cerita lucu kalo sunat. aku sunat udah umur 19 tahun. sebelum sunat aku dijanjiin sepupu2 aku yg cewek beliin macam2lah. akhirnya mau juga disunat. aku pilih dirumah tante saja biar tetangga nggk pada tahu. waktu disunat rupanya sepupu2 pada melihat. katanya kasih support. cuma kesembuhannya jd lama, gimana nggak lama setiap yg datang pengen lihat, jd ereksilah jadinya. aku janjiin aja habis buka perban.10 hari baru sembuh. e…. mereka nagih janji aku. jadilah setiap datang pengen lihat, baru dikasih hadiah. bangga aja walau porno aksi. wkwkwkwkwk………..

  150. Indah MayaSari says:

    Kabar gembira bagi Gadis Cilik, Remaja dan Dewasa yang takut sunat (di Khitan) dan mau mandiri
    Kalian Gadis Cilik,Remaja dan Dewasa di Desa, di Kota yang terancam Sunat terutama tekanan Pacar dan mau menghindarinya tapi takut atau bingung nyelamatkan diri ? Bila Kalian berumur 6 tahun sampai 30an tahun ( dewasa ), lebih di utamakan anak & remaja yang ingin mandiri tanpa Sunat silakan segera Curhat kan detail segala problem kalian via email indah_mayasari85@nokiamail.com di sertai data lengkap anda karena Kami akan bantu anda secara Ikhlas (bebas Biaya) dan tanpa pandang SARA(Suku,Agama,Ras,Antar Golongan)kalian. Kami punya Konsultan khusus yang siap melayani anda,Kami semua Muslim.Sementara ini tawaran ini baru berlaku bagi anda yang berdomisili di wilayah Jabotabek, Bandung, Tasikmalaya, Banjar, Lampung,Banten & Subang.Berlaku bagi Agama apapun terutama Islam.
    Kami jamin keRahasiaan data dan Problem anda.
    Kalian harus ingat : penyunatan pada Laki & Perempuan apalagi dengan pemaksaan adalah tindakan kekerasan yang harus Kita hindari.Sedangkan Penyunatan adalah tindakan mutilasi atau pemotongan paksa pada ujung kemaluan Pria atau Wanita yang sangat berharga.

  151. frens says:

    Kalau ingat aku jadi malu sendiri. gw sunat kelas 3 SMA habis lebaran. didaerah gw cuma ada satu klinik dan dokternya perempuan semua. ada dokter cowo puskesmas tapi orangnya kasar. mau nggak mau ke klinik. disana. rupanya dokter biasa lagi cuti. yg ada dokter ganti. cantik banget. mungkin habis tamat. malunya pas bilangin ada janji sunat hari ini. dia bilang bisa. asli malu banget krn pas akan dibius punya gw bangun. kelihatan dia grogi sambil menutup hidungnya. dia minta maaf krn akan memberikan ke dokter satu lagi. datanglah 2 orang dokter cewe tapi semua bilang lanjut aja biar kami dampingi. Malu banget gw jadi bahan praktek, pas pula punya gw bangun persis kayak monas. saat jarum suntik beraksi punya gw langsung lemas. mereka pada bersorak krn bisa mulai menyunat. malu karena jadi bahan praktikum, malunya lagi teman2 gw kebetulan tahu ikut lihat prosesnya yg lama. hari paling memalukan. tapi lega akhirnya disunat jg.

  152. Kadek says:

    Wah ini klasik banget, kayaknya semua anak laki ngalamin deh diliatin burungnya abis disunat. Adek ku juga disunat udah gede, lulus SMA seinget ku. Bareng sekaligus sm adek bungsu ku yg msh SMP. Pagi2 banget udah dateng dokternya kerumah lalu disiapin meja buat eksekusinya diruang tengah rumah. Buset, ga kebayang kan kalo aku yg jadi mereka disunatin diruang tengah dan banyak orang lewat. Knp juga gak dikamar sih dok, pikir aku?

    Tak lama eksekusi dimulai. Aku sembari lewat2 sih liat lah dikit tp gak brani juga kalo liat langsung dr deket prosesnya. Gak lama ku masuk kamar mulai deh pd teriak2 tuh mrk berdua hahaaha. Tapi cepet kok inget ku gak sampe sejam udh slese keduanya. Tinggal deh ku liat muka2 pucat mereka yg masih berkaca-kaca. Astaga, kaget tau mereka nangis juga!

    Setelah kelar dan tenang baru deh kita cewe2 pd kepo pengen tau hasilnya. Hahahaaa…aku langsung aja ikutan bareng sodara2 lain yg lagi liat, ada tante ku segala ikut liat. Adek2 ku pasrah aja tiap sodara yg dateng minta liat. Wow, shocking jg pertama liat pikir ku kok jadi lain begini bentuknya. Maklum ga pernah ada pengalaman sunatan dirumah sbelumnya.

    Sampe ngelotok deh pokoknya aku urusan burung adek2 ku ini. Inget ku selama lima harian deh mereka banyak tiduran pake sarung aja. Itu pun kalo dikamar dilepas, keliatan lah itu burungnya dengan jaitan melingkar yg msh basah! Serem liat jaitannya dihari2 pertama yg bengkak dibatas kulit yg dipotong. Aku kebagian jd “suster” jg nyiapin obat2an, perban dan ngebalurin antiseptik mereka. Syukur lah sekitar seminggu udah kering lukanya dan udh bisa pake celana walo lucu jalannya. Hahahaaa….seru kalo inget2 mungkin baru keulang lg kalo anak cowo ku disunat.

  153. dodot says:

    wah ternyata cewe2 penasaran juga yah. pengalaman aku waktu sunat mirip cerita kadek. aku sunat kelas 3 SMA. dirumahku itu kebetulan tinggal saudara sepupu cewek. seumuran ama aku. sunatnya aku di klinik. dirumah ada kakak cewek udah kuliah. setelah sunat aku merasa sakit setelah biusnya hilang. krn kesakitan aku tidur nggak pakai sarung. awalnya risih jg ama kakak dan sepupu yg cewek. mereka keluar masuk kamar sambil lihat2. apalagi sepupu aku sering iseng pelototin sambil tanya “apa sakit?”. hari itu juga sepupu yg lain ikut datang. dikeluarga banyak yg cewek, semua pengen lihat. yg nggak enaknya besoknya teman2nya yg biasa datang kerumah datang langsung ke kamar pengen lihat. mana lg nggak pake sarung tiduran mereka datang. malah lama2 sambil lihat2 dan nanya2. habis buka jahitan mereka datang lg pengen lihat gimana hasil setelah buka jahitan. awalnya aku nolak. cuma karena didesak dan sepupu aku bilang nggak apa2lah akhirnya mereka lihat juga. cuma bukan aja lihat mereka malah pengen pegang. yg malunya punya aku jadi ereksi karena ulah mereka. malluuuu banget
    itulah yg namanya cewek suka penasaran dan kalo udah rame suka iseng.
    betul nggak?????

  154. Reny says:

    biasa aja lagi. khan pengen tahu aja. waktu SD teman2 aq sunatan kelas 4. mereka kompak berempat sunat. habis sunat mereka bareng ke sungai buat mandi. senang banget mereka. aq dan teman2 cewek ikut kesungai. sebelum masuk sungai aq dan teman2 cewek pengen lihat hasilnya. untungnya mereka nggak nolak. lucu juga bentuknya kayak jamur gitu. apalagi habis berendam e… tambah menciut. krn kami blom tau ttg seks jadi lucu aja waktu itu. sekarangpun aq sering kalo ada yg habis sunat aq tanya boleh lihat? ada yg mau ada yg nggak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s