Kenapa Mesti dicubit?

Saat aku ngobrol sama temen, tiba-tiba dia bilang “Dasar nakal! aku cubit ntar!”. Dan aku sering sekali mendengar kata itu. Bukan dari temanku yang ini saja, tapi kakak juga suka bilang seperti itu. Kata “cubit” mengingatkan aku pada lembaran masa kecilku. Dimana saat itu sedang hujan turun dengan indahnya, dan temanku berlarian kesana kemari maen hujan-hujanan. Aku meronta dari pangkuan papa ingin segera menyusul mereka. Lalu papa bilang, “Ajeng jangan nakal, nanti papa cubit!” kata-kata itu cuma gertakan saja, karena seingatku papa tak pernah mencubit aku. Atau saat aku duduk di sekolah dasar, kami satu kelas biasanya bikin riuh, bikin gaduh , berlarian di dalam kelas, dan saat guru kami tiba di kelas langsung marahi kami, “kalian jangan nakal, nanti ibu cubit!”, setelah itu biasanya guruku mencari anak paling nakal dan mencubitnya. Yah…, cubitan adalah ganjaran bagi kami yang nakal.

Kenapa ya, orang tua selalu bilang Jangan nakal, nanti ibu cubit!, meski tidak semua orang tua berkata seperti itu, tapi kata-kata itu yang sering aku dengar. Meskipun itu terkadang cuma gertakan saja. Tapi setidaknya kata dicubit itu lebih familier di telinga kita daripada “dijewer” atau  “dipukul”. Andai disuruh memilih hukuman apa yang pantas atas kesalahan kita, aku akan memilih tidak dihukum saja. Tapi kalau disuruh memilih dari ketiganya, tentu aku akan milih dicubit tapi pelan saja (hihihi…, maunya sih…) :)  Karena menurut aku , kalau dijewer akan membahayakan syaraf otak kita, bisa mempengaruhi kecerdasan kita dalam berpiki, so…, bagi para orang tua atau bapak-ibu guru, jangan memberi hukuman dengan menjewer telinga ya…., kasihan ntar akibatnya. Trus kalau dipukul itu termasuk kategori pe-nga-ni-a-ya-an. Lebih berbahaya lagi, apalagi kalau pukulnya pakai kayu balok, besi, atau benda keras lainnya Bisa berakibat fatal.

Apa yang kalian rasakan saat dicubit? Bagi yang belum pernah dicubit, coba cubitlah tangan kalian, atau minta tolong agar seseorang mencubit kalian, lalu rasakan gimana rasanya dicubit itu. Mungkin kawan-kawan akan merasa panas dikulit yang tercubit, atau terasa nyeri dan sakit, meskipun cuma sebentar saja. Mungkin yang menjadikan cubitan itu terasa sangat sakit, karena saat mencubit disertai dengan ucapan-ucapan ataupun umpatan-umpatan yang menyakitkan. Dan itulah puncak dari rasa sakit dari dicubit. Cubitan yang disertai marahan, rasa inilah yang akan membekas di hati kita.

Tapi kenapa mesti dicubit? Itu pertanyaanku suatu hari pada kakak, ia hanya menjawab “ya karena kamu nakal”, tapi kenapa mesti dicubit? Ya karena kamu nakal! Hehehe…., kalau dilanjutin nggak bakal selesai, inti dari jawabannya cuma tiga kata saja, “KARENA KAMU NAKAL”. Ini seperti pertanyaanku pada guruku dulu, “kenapa aku harus pakai rok?” Cuma dapat jawaban karena Aku Seorang Perempuan.

Waktu yang begitu cepat merangkak meninggalkan masa kecilku, aku berhak menyandang Gadis Pertengahan (bukan lagi anak-anak, bukan juga orang dewasa), tetap saja aku masih kena cubit. Bahkan saat aku tidak nakal, kakakku sering cubit hidungku (yah…., cuma bandel dikiiiiiiiiiitttttttt…. aja kok), atau teman-teman sekolahku yang suka cubit pipiku (ini serius, aku sama sekali tidak nakal lho..) . Yang lebih parah lagi, awal tahun kemaren, saat aku pulang sekolah dan maen ke mall sama temen-temen. Ada seorang ibu hamil yang terus pandangi aku, tentunya tanpa berkedip. Karena merasa nggak enak, aku senyum pada ibu itu dan pindah tempat. Tapi, ibu itu terus ikutin aku. Saat itu ada perasaan takut juga. Secara aku sama sekali tidak kenal dengan ibu itu. Hingga akhirnya ibu itu merengek padaku.

“Dek…, tolongin tante ya…, tolong dek…, tante udah nggak tahan nih”. (aku udah mulai curiga, jangan-jangan suruh bawain belanjaan yang sangat banyak itu).

“Boleh, boleh.., tante mau minta tolong apa?” (berusaha ramah, meskipun deg degan juga)

“Tante boleh cubit-cubit hidung adek nggak?”

(what!!!, nggak nyangka banget! Kirain minta tolong apaan)

Saat itu yang ada dipikiranku (tante ini aneh! Masak mo cubit anak orang)

Aku Cuma senyum-senyum saja, sementara temen-temenku pada cekikikan, kemudian ibu itu terus merengek dan mengiba, membuat hatiku jadi pilu dan merasa sangat amat kasihan, katanya dia lagi ngidam sama hidungku. (padahal hidungku kan belum aku asuransikan, kalau patah, nggak ada yang ganti, hiks…)

Yang pada akhirnya, aku relakan juga hidungku ditarik-tarik dan di cubit-cubit sampai merah. Terasa perih dan panas. (semoga amal ibadahku ini diterima). Setelah ibu itu puas, memerahkan hidungku. Lalu bilang “ terima kasih banyak ya dek…, semoga anak tante bisa mirip adek”. Gubrak!!!!, kalau mirip aku ntar bapaknya bisa marah dunk, secara anaknya tidak mirip dia. Hahahah…., aneh banget!😀

Dari cerita itu, kenapa yang selalu jadi korban selalu hidungku? Padahal sekarang aku sudah tidak nakal lagi. Lalu kenapa kalau nakal mesti dicubit?

This entry was posted in Kehidupan and tagged , , . Bookmark the permalink.

41 Responses to Kenapa Mesti dicubit?

  1. nakjaDimande says:

    duh bundo penasaran pengen ketemu desya.. mau cubit pipinyaaaa😀 **lainkali desya kemana-mana pake helm aja

  2. depz says:

    ho ho ho
    ternyata di post disini ya😀

    numpang cubit donk
    tapi aku lbh suka cubit pipi ya
    hehehe….

    btw postmu udah ku publish loo
    keren
    i luv it

    thanks a million yaaaa
    🙂

  3. Zulhaq says:

    ha ha ha, bisa aja, mungkin karena hidungnya kepanjangan ra, jadi ngegemesin ra. nyubitin idung tandanya di sayang. kalo aq dl, nakal di pukul tuh ma bokap. jadi kebal deh he he he

  4. Shaquille says:

    Dek, bukankah aku udah bilang alasannya?🙂

    “Kenapa mesti dicubit?” Karena kamu tuh….

  5. AtA chan says:

    Kenapa ya mendidik anak kecil musti pake diancam segala, bukannya dijelasin aja kenapa gak boleh..

  6. setuju sama ata… anak2 jadi tumbuh dan biasa dengan ancaman. bahkan jadi malah balik ngancam2….

    Btw, boleh cupit pipimu ga Desya?🙂

  7. Pakde Cholik says:

    Mengapa mesti dicubit ? Begini alasannya : kata cubit-walaupun hasilnya ada yang sakit-bahkan bisa sakit sekali dan meninggalkan bekas gosong kecoklatan- konotasinya kan enteng-tak menakutkan.
    Bandingkan dengan ” jangan nakal tho, entar tak jotos lho”, lebih mengerikan bukan ? Atau ” kalau nggak berhenti nangis, mulutmu tak gergaji lho ” wow-ini lebih sadis lagi-

    Walaupun sakit, orang yang sakit karena dicubit tak pernah di bezuk. Dan kayaknya memang belum ada orang masuk rumah sakit gara-gara dicubit.

    Gitu ya Jeng.
    Salam hangat dari Surabaya

  8. neneksihir says:

    Kunjungan perdana..
    seneng deh main disini..tulisannya bagus2..

    nenek klo lg ngantuk diruang meeting ,biasanya suka nyubit diri sendiri…biar melek…hueheh

  9. racheedus says:

    Bersyukur aja deh, Desya, telah dianugerahi oleh-Nya wajah cantik, hidung mancung, dan pipi mulus yang bikin gemes banyak orang.

  10. KangBoed says:

    Salam Cinta Damai dan Kasih Sayang ‘tuk Sahabatku terchayaaaaaaaank
    I Love U fuuulllllllllllllllllll

  11. KangBoed says:

    Tertunduk ku dimalam ini
    Terdiam mencoba berucap nada CINTA
    Alunan Zikir alam semesta sayup terdengar
    menyapa mesra diri lemah tiada daya
    kudengungkan dalam qolbu terdalam
    Nyanyian pengagungan dan penyembahan
    Hadirkan diri dalam CINTA membara
    Perlahan tapi pasti getar menyambut
    Bagaikan gelombang membuat diri tergetar
    Hanyut sudah dalam buaian syahdu
    Diri hilang lenyap dalam pangkuanNYA
    Terang benderang padang terawangan..
    hilang.. lenyap.. tiada keberadaan..

    doooooh nikmaaaaatnyaa

  12. KangBoed says:

    Tertunduk ku dimalam ini
    Terdiam mencoba berucap nada CINTA
    Alunan Zikir alam semesta sayup terdengar
    menyapa mesra diri lemah tiada daya
    kudengungkan dalam qolbu terdalam
    Nyanyian pengagungan dan penyembahan
    Hadirkan diri dalam CINTA membara
    Perlahan tapi pasti getar menyambut
    Bagaikan gelombang membuat diri tergetar
    Hanyut sudah dalam buaian syahdu
    Diri hilang lenyap dalam pangkuanNYA
    Terang benderang padang terawangan..
    hilang.. lenyap.. tiada keberadaan..

    doooooh nikmaaaaatnyaa….

  13. KangBoed says:

    galak amat ya

  14. marshmallow says:

    *ngakak deh baca komentar pakdhe cholik*

    bener kali, sya. ungkapan cubit itu bila dipraktikkan juga akan bisa berkesan kasih sayang, tentunya kalau dilakukan tanpa menyakitkan. atau bisa pula ungkapan gemas. seperti si tante yang sedang hamil itu.

    eh, ini postingan sebenarnya mau bilang kalau radesya banyak yang gemesin deh kayaknya. hayo, ngakuuu…😛

    • radesya says:

      hihihi…, kak Hema salah tuh…, maksudnya bukan itu…, kata temen posting aku tidak ada yang lucu, ini kan cerita lucu biar ada selingan gitu…

      btw kalau dicubit tuh emang nggemesin gitu? kan kata mereka aku nakal🙂

  15. Turut mengucapkan Selamat hari raya idul fitri 1430 H
    Minal aidin wal faizin ..
    mohon maaf lahir dan bathin..

  16. alamendah says:

    Selamat idul fitri.
    Semoga kita semua keluar sebagai pemenang setelah sebulan penuh menjalankan ibadah puasa.
    Mohon maaf jika selama ini ada salah dan khilaf.
    Taqobballahu minna wa minkum Wa ja’alana minal aidin wal faidzin

  17. Zulhaq says:

    akhirnya balik juga…
    maaf lahir bahtin lagi ya ra🙂

  18. kaka says:

    Aku boleh nyubit gak ???

  19. Pejalan says:

    Kenapa cubit ? kalau tampar kan parah hehehhehe

  20. ikkyu_san says:

    cubit adalah lebih pada perwujudan cinta. sedikit sakit, sedikit geli, dan mengingatkan kita… bahwa ada kehadiran seseorang yang mengasihi kita.
    Semakin desya berangkat dewasa tentunya akan kurang mendengar/mengalami di cubit itu…kecuali oleh kekasih tentunya.

    Aku juga sering mencubit hidung mama, karena siapapun di keluarga kami tahu, hidung mama amat sangat lembut! aneh sekali…. hihihi

    Kalau aku bertemu desya justru ingin membelai rambutnya… boleh ngga?

    • radesya says:

      Kalau punya kekasih, meskipun tidak nakal tetap dicubit gitu?

      Wah, kakak juga sering cubit idung aku

      jadi pengen ketemu tante, pasti senang banget bisa dibelai ma tante🙂

  21. jojo says:

    aku jg pengen cubit rara…boleh ya??

  22. N4 says:

    Eh… desya, Lucu juga ceritanya!!!! jadi pengen kut nyubit idungnya juga!! hehe
    Oya, tp emank gto y? nyubit itu tandanya sayang…..???
    sbel nie di cubitin mulu… sakit, katanya sie gemes tp kn sakit.

  23. wow………
    Aku gak yangka pendritaan kakak menyedihkan:(

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s