Menyusuri misteri "Epitaph"

epitaph

Sebenarnya buku ini sudah lama ingin aku baca, tapi karena ada suatu hal, terpaksa kakakku yang lebih dulu membacanya. Jadi aku menunggu hingga kakak selesai membacanya.  Mungkin ini novel pertama yang dibaca kakakku. Padahal ia gak pernah tertarik baca novel, entah kenapa ia bisa tertarik untuk membacanya. Secara ia suka sesuatu yang berhubungan dengan otomotif🙂 .Menulis ulasan ini sangat sulit bagiku, secara aku mengenal penulis dan paham betul karakternya. Tapi aku akan berusaha se-obyektif mungkin  menilainya. Aku memang tak belajar sastra, hanya orang awam yang mencintai satra. Ini hanya ulasanku berkapasitas sebagai pembaca. Seperti karya-karya satra lainya yang pernah aku baca. Dan aku hanya menceritakan apa yang telah aku baca. Sebenarnya mungkin aku belun pantas menilai sebuah karya seseorang, jadi mungkin kalau ada salah kata, desya mohon maaf.

Epitaph adalah bagian dari novel Trilogi (Epitaph, Epigraf dan Epilog) buah karya Daniel Mahendra terdiri dari sepuluh bab dan 358 halaman yang bercerita tentang tiga tokoh sentral yaitu Haikal, Laras dan Langi. Di awali Haikal yang membawa setumpuk catatan pada Langi untuk dijadikan sebuah novel. Dan ada kisah percintaan antara Haikal dan Laras yang menurutku unik dan menarik untuk disimak. Haikal harus kehilangan kekasih yang sangat dicintainya (Laras Sarasvati) itu dengan tragis. Dan kematian itu yang menyisakan misteri. Karena Laras hilang bersama kru film lainnya jatuh dari helikopter saat melakukan pengambilan gambar dari udara menggunakan helikopter milik TNI AD. Ada semacam birokrasi di sini, yang berusaha menutup-nutupi tentang kejadian itu. Hingga semuanya terungkap saat bangkai helikopter itu ditemukan bersama tulang-belulang penumpangnya. Bahkan saat pengambilan jenazah korban, pihak Angkatan Darat mengajukan beberapa syarat yang tidak manusiawi untuk disepakati.

Meskipun kadang alurnya melompat, tapi penulis mampu membimbing pembaca untuk terus membaca halaman berikutnya. Pada bab Epitaph seharusnya bisa dieksplore lebih dalam lagi, tapi sepertinya kak Daniel terburu-buru menuntaskan cerita. Padahal aku sudah sangat larut dan mengharu biru. Bahkan aku sampai meneteskan air mata. Karena dalam pikiranku terbayang kejadian itu seperti nyata. Membayangkan saat jenazah dari orang yang kita sayangi di masukkan tas sekecil itu. Sungguh sangat tidak manusiawi. Dan aku pikir ini adalah kenyataan.

Satu hal lagi, membaca Epitaph aku seperti membaca kak Daniel itu sendiri. Tiga tokoh itu jelas sekali adalah sosoknya. Ini adalah cerita fiksi yang berdasarkan fakta sesungguhnya. Memang tak semuanya nyata, tapi cerita ini berdasarkan kisah nyata mungkin.   Aku seperti melihat tokoh Laras hanya dibuat untuk mendukung kisah yang sebenarnya.Karena yang hadir dalam bayanganku adalah seorang cowo gitu.  Ada sebuah misteri yang menggantung.  Tapi mungkin juga hanya sebuah ilusi karena emosiku terbawa saat membacanya. Ada banyak pertanyaan di kepala Karena tokoh laras yang sesungguhnya sudah meninggal tapi pada awal bab bisa menceritakan kronologi kejadian saat pesawat itu terjatuh secara gamblang. Ini bisa membuat penasaran pembaca. Dan dari judulnya saja “Epitaph” sudah mengandung sebuah misteri dan tanda tanta bagi pembaca. Coz ternyata banyak juga yang belum tau artinya🙂

Secara keseluruhan Epitaph adalah karya sastra yang menarik untuk dibaca. Gaya bahasanya enak, aku seperti membaca bukunya pak Pram. Covernya bagus, aku pikir sudah sesuai dengan cerita. Banyak filosofi hidup dan pesan-pesan moralnya. Benar-benar cara mengingat kematian yang membuat kita harus berpikir dan belajar. So…., bagi kalian yang belum memiliki bukunya, silahkan datang ke Gramedia terdekat di kota Anda. Pastikan Anda telah membacanya…🙂

This entry was posted in Uncategorized and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

22 Responses to Menyusuri misteri "Epitaph"

  1. depz says:

    wahh berbakat untuk jd penulis resensi nih kayaknya🙂

  2. nakjaDimande says:

    Epitaph juga ada sampai ke tangan bundo [hadiah dari temennya DM] masih ngantri buat disentuh.. tapi setelah baca resensinya rara, bundo mulai sekarang aja aahhh..😀

  3. Copet sejati says:

    Setuju,,,
    Menurutku Pada bab epitaph itu sendiri akan lebih mengharu-biru andai saja lebih dieksplor lagi proses pemakaman serta penulisan batu nisan yang tidak lumrah dengan yang biasanya,,,
    Ehm…satu lagi,sajak yang ditemukan haikal ditempat kos laras indah banget. . .

  4. edratna says:

    Gara2 DM mengundang di Pengajian sastra tanggal 7 Februsri 2010 nanti…di tempat tidurku ada novel Epitaph yang akan dibaca suami…hehehe
    Katanya malu datang ke acara itu tanpa tahu isi bukunya..

  5. Didien® says:

    sayang banget saya bukan salah satu orang yg hobby membaca..tp lumayan tau dikit isinya hehehe
    pakabar rara?

    salam, ^_^

  6. d-Gadget™ says:

    perlu di baca juga neh..

  7. freesmsc says:

    berkunjung n mohon kunjungan baliknya makasihhh

    salam blogger

  8. cerita yang unik.., terima kasih telah mengulasnya, karena biasanya saya tidak sempat membaca seperti itu.. malas mungkin🙂

  9. atmakusumah says:

    Saya belum baca bukunya…tapi dah beberapa kali baca resensinya di Blog teman2…

  10. Tas Sekolah says:

    sepertinya menarik novelny ….
    nice info,

  11. bunda belum baca bukunya Desya, tapi sudah baca beberapa resensinya di tempat sahabat2 blogger yang lain.
    kayaknya bukunya bagus banget ya, krn dibuat dr kisah nyata kakak si pengarang.
    salam.

  12. zulhaq says:

    aku juga punya buku itu, kiriman mbak Eka
    tapi bacanya baru dikit🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s