Penggerutu

Sepertinya dunia ini koq isinya manusia-manusia penggerutu ya….. (termasuk aku ^^). Saat aku duduk-duduk menanti kelas berikutnya, biasanya aku mencari tempat yang agak jauh dari keriuhan untuk membaca buku. Bukannya tidak mau ngobrol sama temen-temen, tapi aku emang tidak suka ngobrol yang ujung-ujungnya pasti ngerumpi. Dari tempatku duduk, kira-kira dua meter di sampingku, ada dua orang yang tidak aku kenal sedang ngobrol, meskipun aku sedang baca buku, tapi kenapa ya.., telingaku ini koq ikut mendengarkan obrolan mereka, padahal aku sudah konsentrasi untuk membaca. Tapi rasa-rasanya telingaku ini tidak mau aku kekang agar tidak menguping, meskipun ini tidak aku sengaja lho… Sebenarnya aku pengen pindah ke tempat lain, tapi aku males aja pindah-pindah mulu.

Pertama-tama mereka sedang membicarakan soal mata kuliah, katanya semakin hari semakin membosankan saja, kemudian mereka bicara soal biaya yang mahal, trus menyinggung masalah BO*-* yang katanya sudah tidak sesuai lagi. Ya mereka ini sudah menggerutu. Bahkan menggerutui BEM yang lamban bertindak, kemudian beralih membicarakan soal ibu kos mereka yang terlalu ketat, karena salah satu mereka pernah gag bisa masuk kos gara-gara pulang terlalu malam. Rupanya bahan untuk menggerutu tiada habisnya.

Selang beberapa menit ada cowo yang melangkah dengan santai, cowo ini kebetulan berkulit gelap, rambutnya ikal, trus hidungnya besar. Mereka bilang “idih…, itu cowo udah item, hidungnya besar pula”. Lho…lho…., ini namanya pelecehan fisik! Emang apa salahnya kalau item dan berhidung besar? Perasaan cowo itu cuma lewat dan tidak mengganggu mereka deh…, lagian itu juga bukan kesalahannya kalau ia dilahirkan seperti itu, tapi tetap saja bisa jadi bahan gerutuan, huh!

Kemudian saat aku pulang, biasanya emang kalau pas pulang jalanan agak macet, emang macet sih…, saat ada lampu merah kemudian berganti hijau. Mobil yang depan kebetulan ada yang terlambat untuk maju. Gitu saja dah bikin kita marah, jengkel dan menggerutu. “Itu mobil gimana sih, udah hijau gag jalan-jalan!” begitu biasanya. Atau saat hujan sedang turun dan lama berhentinya, kita juga menggerutu, “Hujan dari tadi, gag berhenti-berhenti”, emang hujan salah apa sama kita? Aku gag pernah tau apa kesalahan hujan pada kita, namun begitu kita kerap “menggerutuinya” (kalimat ini benar gag ya?)

Tanpa sadar kita ini telah menjadi manusia-manusia penggerutu, aku juga termasuk di dalamnya, meskipun terkadang menggerutu dalam hati (kalau dalam hati namanya mengerutu juga gag?). Biasanya menggerutu itu kita tunjukkan pada sesuatu yang tidak kita sukai, sesuatu yang kita benci, sesuatu yang bikin hati kita jengkel. (kalau menggerutu sesutu yang baik namanya apa ya?)

Melihat tayangan di televisi saja sudah bikin kita menggerutu tak karuan, “itu koq begini, itu koq begitu”, apalagi tentang kasus bank century yang gag kelar-kelar. Sepertinya seluruh rakyat Indonesia menggerutu, membenci, menghujat, dan sebagainya. Memang banyak persoalan yang layak kita benci, tapi…., terkadang kita juga salah menempatkan kebencian kita, karena terkadang kita tak benar-benar mengerti apa yang kita benci dan gerutui. Bukankah kita juga bisa keliru dalam menilai suatu hal?

Terus gimana ya agar kita tidak sering menggerutu?

Mungkin kita harus bisa positive thinking, dengan berpikir positif, setidaknya bisa menghalau kita untuk tidak menggerutu. Sebelum kita menggerutui kalau “orang itu jelek”, lebih dulu kita berpikir meskipun orang itu jelek, tapi hatinya sungguh mulia luar biasa. Sebelum kita menggerutui ibu kos yang galak, kita lebih dulu berpikir, ibu kos galak demi kebaikan kita juga. Nah dengan begitu kita tidak jadi menggerutu.

Dari pada kita marah-marah akan hal yang gag jelas, mendingan kita memikirkan sesuatu yang membuat kita senang dan bahagia. Jangan biasakan kita menggerutui akan suatu hal, atau kita terlalu sibuk mencari bahan untuk menggerutu. Mendingan kita alihkan  pada hal-hal yang menggembirakan hati kita.

Caranya, kita tinggalkan saja hal-hal yang membuat hati kita marah, misalnya lihat senyum desya saja ^^, 

tau gag…., melihat orang tersenyum dengan tulus, membuat hati kita jadi nyaman lho…, makanya senyum itu termasuk sodaqoh yang sangat murah. So…., mari bergembira…, mari tersenyum bersama …🙂

This entry was posted in Kehidupan and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

51 Responses to Penggerutu

  1. Huahaha.
    Hidup manusia penggerutu!!
    Merdeka!!
    *kabur sebelum di lemparin*

  2. fansmaniac says:

    bener juga sih, menggerutu itu kurang baik.. tapi katanya orang yang suka menggerutu itu identik dengan orang yang suka ngomong dibelakang dan tidak berani bicara blak2an..
    Salam kenal
    fansmaniac

  3. rose says:

    rose juga suka senyum, meski di balik awan… seperti bintang kejora yang tersaput mega…^^

  4. Hariez says:

    hahaha….bener juga sizt dan itu juga udah manusiawi lho😆 termasuk lihat senyum seseorang😳

    salam hangat

  5. Hariez says:

    perasaan aku dah komen, ko ga ada ya ?🙄 di tangkep aki ga sizt ?😥

  6. Yolanda says:

    penggerutu is bad
    padagal gue juga penggerutu😀

  7. julianusginting says:

    yah…salah satu penyebab kita ga bisa terima keadaan ya menggerutu, dah gt ga bisa mensyukuri apa yang terjadi itu juga mambuat kita menggerutu, pokoknya segala sesuatu yang tidak sesuai dengan apa yang kita inginkan ya jatuh2nya menggerutu….

  8. Yari NK says:

    Menggerutu itu pertanda bahwa ada sesuatu yang tidak memuaskan kita. Sebenarnya jikalau dalam taraf normal, menggerutu itu bisa menjadi sesuatu yang positif asal ditindaklanjuti dengan tindakan konstruktif dalam mengatasi ketidakpuasan tersebut. Masalahnya tentu jadi berbeda ketika kita terus-menerus menggerutu tanpa ada tindakan lanjut yang berarti, di sinilah menggerutu menjadi negatif dan tidak produktif…

  9. achoey says:

    Manusia memang mahluk yang suka mengeluh
    Tapi jika kebangetan, penggerutu mania, wah ampuuun deh🙂

    ih fotonya siapa tuh hehe

  10. peri01 says:

    penggerutu itu yg buat ngeroko bapak2 yah upz cerutu heheheh
    salam mas red

  11. anny says:

    Yukkk mari gak banyak menggerutu😀

  12. omiyan says:

    mungkin kata sabar sebagai kuncinya …

  13. ya benar jg sih.. kadang tanpa sadar kita menggerutu.. dimana dan kapanpun tanpa kita sadari.. padahal kan itu gak baik jg.. yuk menting positive thinking aja disertai dgn sabar.. gak usah pake marah2.. senyum aja kan bagus.. udah klihatan manis, dapet pahala jg..hhe😀

  14. diazhandsome says:

    ngeliat bagian-bagian awal sama terakhir kontras banget. kalo awal ngomongin menggerutu yang sendirinya menggerutu tentang ‘menggerutu’. tapi bawahnya bilang “melihat orang tersenyum dengan tulus, membuat hati kita jadi nyaman lho…,”
    ya emang tersenyum sangat dianjurkan kok. namanya juga ibadah🙂

  15. Hajier says:

    Saya juga paling benci mendengar n melihat orang-orang yang menggerutu, tapi tanpa sadar kebencian saya terhadap mereka membuat saja juga ikut menggerutu -menggerutui mereka-, tapi wajar ajalah, coz itu sesuatu yang manusiawi. Semua orang pasti melakukan itu. Cuma ya, kadar mngerutunya jangan kebanyakan, yang standar-standar aja hehehe…

    Lam Kenal

  16. fanz says:

    saya paling males liat orang menggerutu ga jelas

  17. depz says:

    menggerutu itu seperti bernafas
    tak sadar kita

    btw, nice smile🙂

  18. asepsaiba says:

    Positive thinking or husnudzon itu bisa jadi obat awet muda loh… Hati selalu dipenuhi kebaikan..

  19. Fahmi says:

    lho? orang lg pengen menggerutu kok digerutuin seh..? hueehee…..

    salam kenal…

    cheers…

  20. Huang says:

    barusan habis dengerin gerutuan temen.😀

  21. indra1082 says:

    menggerutu memang asyik dan bisa lupa diri sampai sesat😀
    tapi beda kalau sudah lihat yg senyum… 😳

  22. zulhaq says:

    ngeliat foto rara yang lagi senyum itu aja jadi nyaman loh BWnya heheheh

    foto baru nih kayaknya🙂

  23. AtA says:


    Singkat aja -hadapi dunia dengan Senyum-
    *tsah..!*🙂

  24. edratna says:

    Hehehe…lebih baik kita jauh-jauh dari kelompok penggerutu ini, biar nggak ketularan.
    Lha..baca buku kok masih kedengaran orang ngegosip Desya?

  25. asop says:

    ck ck ck… tanpa sadar kita manusia ini telah menjadi manusia yang penggerutu…😦
    Artinya, manusia itu kurang bisa melihat orang lain senang, dan senang meilhat orang lain susah…😦

  26. Dennis says:

    ck ck ck… tanpa sadar kita manusia ini telah menjadi manusia yang penggerutu…😦
    Artinya, manusia itu kurang bisa melihat orang lain senang, dan senang meilhat orang lain susah…😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s